• 10 Tahun Mereka Makan ‘Darah dan Keringat’ Saya…
Kartini Hasibuan, Guru Madrasah yang Dipecat Tanpa SK
10 Tahun Mereka Makan ‘Darah dan Keringat’ Saya…
  • Dipublikasikan pada: Nov 25, 2016 Dibaca: 236 kali.

Foto: SUTAN SIREGAR/SUMUT POS Kartini Hasibuan, seorang pegawai negeri sipil (PNS) mendatangi kantor Sumut Pos di Gedung Graha Pena Medan, di Jalan Sisingamangaraja Medan, Rabu (2/11).

Foto: SUTAN SIREGAR/SUMUT POS
Kartini Hasibuan, seorang pegawai negeri sipil (PNS) mendatangi kantor Sumut Pos di Gedung Graha Pena Medan, di Jalan Sisingamangaraja Medan, Rabu (2/11).


Memperingati Hari Guru Nasional yang jatuh pada hari ini, Jumat (25/11), setiap guru harusnya mendapat apresaisi dari pemerintah. Mengingat, upaya dan kerja keras yang mereka lakukan untuk mencerdaskan anak bangsa. Namun, apa yang dialami Kartini Hasibuan berbanding terbalik. Dia dipecat dari Pegawai Negeri Sipil (PNS) tanpa sepucuk surat keterangan (SK) pun.

Diva Iswanda, Medan
KISAH pilu Kartini Hasibuan yang mengabdi di lingkungan Kementrian Agama (Kemenag) Kantor Wilayah (Kanwil) Sumatera Utara (Sumut) ini, sudah seharusnya menjadi perhatian serius oleh pemerintah. Soalnya, selama 10 tahun lebih dia tak mendapatkan gajinya sebagai seorang PNS.

Ceritanya bermula ketika guru yang pernah bertugas di Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN) Medan Maimun sejak 1997 ini dipindahkan ke MTsN Padangsidimpuan pada 2002 silam. Kemudian di tahun 2007, dia dinyatakan diberhentikan dengan hormat sebagai seorang guru PNS.

Namun dia menaruh curiga soal pemberhentian itu. Sejak dinyatakan telah diberhentikan dengan hormat, Kartini tidak pernah melihat SK pemberhentian sebagai PNS. Menurutnya, yang ada padanya hanyalah surat teguran dari inspektorat.

“Jadi yang saya terima di tahun 2007, pasca pernyataan saya dipecat tidak ada saya lihat SK pemecatan, yang saya terima cuma surat inspektorat. Kalau surat itu (Inspektorat,red) sifatnya teguran bukan pemecatan,” ungkapnya.

Kehidupannya kian berantakan pasca dinyatakan dipecat tanpa dokumen-dokumen jelas berupa SK pemecatan asli dari Kemenag RI. Anehnya, selama dia mempertanyakan statusnya, barulah pihak Kanwil Kemenag Sumut menunjukkan SK pemecatannya sebagai PNS di tahun 2016 ini, itupun cuma fotokopi.

Siapa yang mau terima nasib buruk itu menimpa? Kartini yang punya empat orang anak terus mencari keadilan atas ketidakadilan yang dirasanya sangat membebani. Menurutnya, dia tidak berbuat salah.

“Semenjak yang katanya saya dipecat, saya terus mempertanyakan kenapa? Saya bahkan terus masuk ke sekolah (MTsN) Padangsidimpuan karena saya merasa tidak berbuat apa-apa,” ungkapnya kepada Sumut Pos, kemarin.

Upaya demi upaya dilakoni Kartini. Sambil berusaha untuk menghidupi empat orang anaknya tanpa kehadiran suami yang sudah lebih dulu menghadap sang khalik, Kartini bahkan mengaku mendapat perlakuan bak orang tidak waras.

“Pokoknya saya terus-terusan datang ke MTsN Padangsidimpuan untuk mengajar. Itulah upaya, karena saya merasa tidak bersalah,” ungkap Kartini.

Allah tak tidur, bukti demi bukti mulai didapat. Kartini yang katanya sudah dipecat oleh Kanwil Kemenag Sumut, ternyata masih terdaftar sebagai seorang guru PNS di MIN Medan Maimun kawasan Jalan Pertahanan, Patumbak.

Bukti itu didapat Kartini setelah dia mendesak seorang petugas Tabungan dan Asuransi Pegawai Negeri (Taspen), berdasarkan data yang didapat masih ada penyetoran dana Taspen dengan identitas Kartini Hasibuan.

“Di data Taspen itu nampak tercantum golongan PNS saya, NIP saya dan di mana saya masih dinyatakan sebagai PNS, yaitu di MIN Medan Maimun Jalan Pertahanan,” ungkapnya.

Selain bukti itu, juga masih ada bukti lainnya yang semakin menguatkan ada permainan oknum-oknum nakal di lingkungan Kantor Kemenag Kanwil Sumut.

“Saat mengikuti program Pendaftaran Ulang Pegawai Negeri Sipil (PUPNS) di Tahun 2015 lalu, saya juga ternyata masih terdaftar sebagai PNS di Kanwil Kemenag Sumut dengan NIP Baru : 196504071997032001 di Kemenag dengan tanggal daftar 3 Oktober 2015,” kata Kartini.