UJI LAB AIR SISA PROSES TAMBANG EMAS MARTABE
Ikan-ikan di Sungai Batangtoru Aman Dikonsumsi
  • Dipublikasikan pada: Dec 24, 2016 Dibaca: 278 kali.

Foto: Martabe for Sumut Pos Perwakilan masyarakat dari Divisi Pengambilan Contoh menyerahkan hasil uji laboratorium air sisa proses dan air Sungai Batangtoru yang masih disegel kepada Rismawati, Koordinator Divisi Evaluasi Tim Terpadu. Diseminasi dan sosialisasi hasil uji laboratorium air sisa proses dan air Sungai Batangtoru dilakukan setiap 6 bulan sekali oleh Tambang Emas Martabe. Selama Tambang Emas Martabe beroperasi, kualitas air sisa proses dan air Sungai Batangtaru memenuhi baku mutu KepMenLH 2002/2004. Acara berlangsung di Terminal Martabe, Pelangi Camp, Rabu (21/12/2016).

Foto: Martabe for Sumut Pos
Perwakilan masyarakat dari Divisi Pengambilan Contoh menyerahkan hasil uji laboratorium air sisa proses dan air Sungai Batangtoru yang masih disegel kepada Rismawati, Koordinator Divisi Evaluasi Tim Terpadu. Diseminasi dan sosialisasi hasil uji laboratorium air sisa proses dan air Sungai Batangtoru dilakukan setiap 6 bulan sekali oleh Tambang Emas Martabe. Selama Tambang Emas Martabe beroperasi, kualitas air sisa proses dan air Sungai Batangtaru memenuhi baku mutu KepMenLH 2002/2004. Acara berlangsung di Terminal Martabe, Pelangi Camp, Rabu (21/12/2016).


BATANGTORU, SUMUTPOS.CO – Di tahun 2016 ini, untuk yang kedua kalinya, Tambang Emas Martabe mengadakan diseminasi dan sosialisasi hasil uji laboratorium air sisa proses. Sebelumnya, diseminasi dan sosialisasi dilakukan pada bulan Juni 2016.

Kali ini kegiatan kembali diadakan di Terminal Martabe, Pelangi Camp Tambang Emas Martabe dan dihadiri oleh anggota Divisi Evaluasi Tim Terpadu, anggota Divisi Pengambilan Contoh Tim Terpadu, Lembaga Konsultasi Masyarakat Martabe (LKMM), tokoh masyarakat, dan manajemen beserta staf Tambang Emas Martabe.

Bersamaan dengan kegiatan diseminasi dan sosialisasi hasil uji laboratorium air sisa proses, diadakan pula pengumuman hasil uji laboratorium oleh Divisi Evaluasi Tim Terpadu dari pengambilan sampel air sisa proses dan air Sungai Batangtoru pada bulan September 2016.

Disampaikan juga hasil uji laboratorium terhadap biota Sungai Batangtoru oleh Pusat Kajian Sumber Daya Alam dan Energi Universitas Sumatera Utara (USU). Paparan mengenai evaluasi hasil uji laboratorium terhadap air sisa proses dan air Sungai Batangtoru disampaikan oleh Rismawati, Kepala Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan dan Pengolahan Limbah Badan Lingkungan Hidup Provinsi Sumatera Utara.

Dari hasil kajian selama satu tahun, Divisi Evaluasi Tim Terpadu menyimpulkan kualitas limbah cair Tambang Emas Martabe memenuhi baku mutu yang dipersyaratkan dalam KepMenLH no 202/2004 dan kualitas air Sungai Batangtoru memenuhi baku mutu yang dipersyaratkan dalam Peraturan Pemerintah 82/2001 Kelas II. Selama 2016, telah dilakukan pemantauan kualitas air sisa proses dan air Sungai Batangtoru selama 10 kali. Selain itu, telah dilaksanakan pengumuman hasil uji laboratorium sebanyak 4 kali: 1 Maret, 25 Mei, 4 Oktober, dan 21 Desember 2016.

“Kami mengharapkan ke depannya, manajemen Tambang Emas Martabe dapat mengupayakan dilakukannya inovasi dalam pengelolaan air sisa proses sehingga dapat dicapai hasil yang lebih baik,” ujar Risnawati.

Foto: Martabe for Sumut Pos Dalam acara Diseminasi dan Sosialisasi Hasil Uji Labortorium, anggota Divisi Pengambilan Contoh Tim Terpadu, anggota Lembaga Konsultasi Masyarakat Martabe (LKMM), Muspika Kecamatan Batangtoru dan Muara Batangtoru, tokoh masyarakat, dan tokoh agama tengah menyimak hasil kajian Divisi Evaluasi Tim Terpadu yang disampaikan Rismawati, Koordinator Divisi Evaluasi Tim Terpadu, di Terminal Martabe, Pelangi Camp, Rabu (21/12/2016).

Foto: Martabe for Sumut Pos
Dalam acara Diseminasi dan Sosialisasi Hasil Uji Labortorium, anggota Divisi Pengambilan Contoh Tim Terpadu, anggota Lembaga Konsultasi Masyarakat Martabe (LKMM), Muspika Kecamatan Batangtoru dan Muara Batangtoru, tokoh masyarakat, dan tokoh agama tengah menyimak hasil kajian Divisi Evaluasi Tim Terpadu yang disampaikan Rismawati, Koordinator Divisi Evaluasi Tim Terpadu, di Terminal Martabe, Pelangi Camp, Rabu (21/12/2016).


Amelia Z Siregar, dari Pusat Kajian Sumber Daya Alam dan Energi Universitas Sumatera Utara, di hadapan anggota Tim Terpadu dan masyarakat lingkar tambang mengatakan, hasil uji laboratorium terhadap biota di Sungai Batangtoru sejak 2012 sampai dengan 2015 menunjukkan jenis ikan yang berada di Sungai Batangtoru tidak mengalami perubahan.

“Ini artinya fitoplankton dan zooplankton masih berlimpah di Sungai Batangtoru. Kedua plankton merupakan organisme terpenting bagi kehidupan akuatik.”
Dari berbagai jenis ikan yang ditemukan di Sungai Batangtoru, baik panjang maupun beratnya tidak mengalami penurunan. “Yang terpenting adalah, di dalam tubuh ikan yang diteliti, kadar logam beratnya masih jauh di bawah standar kualitas nasional yang dtetapkan oleh Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, Departemen Kesehatan, Republik Indonesia no 03725/B/SK/1989,” ujar Amelia Z Siregar.

Dengan demikian, lanjut Amelia, ikan yang berada di Sungai Batangtoru aman untuk dikonsumsi.

loading...