Produksi Tambang Emas Martabe 2016 Capai 310.550 Ounce Emas
  • Dipublikasikan pada: Jul 17, 2017 Dibaca: 318 kali.

Tim Departemen Eksplorasi PT Agincourt Resources saat bekerja. Tahun 2016 eksplorasi aktif menghasilkan tambahan cadangan ore dari 2,8 juta ounce emsa. Hal ini menambah 2 tahun umur operasional tambang.


BATANGTORU, SUMUTPOS.CO –PT Agincourt Resources sebagai pengelola Tambang Emas Martabe menerbitkan Laporan Keberlanjutan 2016. Ini merupakan tahun ketiga penerbitan laporan keberlanjutan yang merupakan refleksi langsung dari nilai-nilai perusahaan GREAT yakni Growth, Respect, Excellence, Action dan Transparency.
Presiden Direktur PT Agincourt Resources Tim Duffy menuturkan, untuk kinerja produksi, Tambang Emas Martabe pada tahun lalu meraih total produksi melebihi target. “Kami terus berusaha mempertahankan reputasi sebagai produsen emas dan perak yang sangat efisien. Total produksi pada 2016 mencapai 310.550 ounce emas, rekor baru bagi kami,” ungkap Tim Duffy.

Tak hanya itu,  lanjutnya, All In Sustaining Cost (AISC) mencapai US$429 per ounce, sebuah pencapaian dari Martabe Improvement Program (MIP). Program eksplorasi sepanjang 2016, juga menambah cadangan ore dari 2,8 juta ounce menjadi 3,2 juta ounce emas atau menambah 2 tahun umur operasional tambang. Umur tambang saat ini adalah 10 tahun.

Hingga akhir tahun lalu, sumber daya Tambang Emas Martabe mencapai 7,5 juta ounce emas dan 67 juta ounces perak. Pencapaian ini semakin menegaskan Tambang Emas Martabe sebagai tambang dengan deposit mineral kelas dunia dan dikelola oleh tim eksplorasi terampil dan berpengalaman.

Tak hanya itu, sepanjang tahun lalu, Tambang Emas Martabe terus membuat progres signifikan untuk pembangunan dan pengembangan berkelanjutan. Pencapaian di beberapa sektor pun diperoleh seperti untuk keselamatan, proteksi lingkungan, pengembangan masyarakat dan dampak ekonomi.

Dari sisi performa keselamatan, selama 2016, Tambang Emas Martabe berhasil mencatatkan tidak ada kecelakaan kerja. Pengembangan sistem manajemen keselamatan Tambang Emas Martabe terus dilakukan, bahkan telah mendapatkan skor 91% SMKP Minerba atau setara dengan peringkat Emas.

Kendati demikian, Tambang Emas Martabe menyadari sepenuhnya bahwa risiko terjadinya kecelakaan tidak pernah dapat dieliminasi. Oleh karena itu, pengelolaan sistem manajemen keselamatan harus terus ditingkatkan.

Untuk performa pengelolaan lingkungan, Tambang Emas Martabe membukukan penguatan kinerja pada tahun lalu. Untuk kedua kalinya berturut-turut, perusahaan diganjar peringkat Biru PROPER dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Untuk rehabilitasi lahan operasional, Tambang Emas Martabe telah melakukannya terhadap total 12,1 hektare lahan. Total bibit pohon yang telah ditanam yakni 4.653 dan terdapat sisa 2.696 bibit pohon.

“Kami pun terus meningkatkan dukungan pengembangan masyarakat. Salah satunya dengan memberikan kesempatan kepada masyarakat setempat untuk bekerja di Tambang Emas Martabe. Sejak awal proyek, perusahaan menargetkan mempekerjakan 70% tenaga kerja lokal untuk penempatan site. Pada akhir tahun lalu, terdapat total 1.672 pekerja lokal atau sudah mencapai 70,4%,” tambah Tim Duffy.

Hingga akhir tahun lalu, PT Agincourt Resources mempekerjakan 730 orang di Tambang Emas Martabe dan 29 orang di kantor pusat, di Jakarta. Sebagai tambahan, 1.615 karyawan kontraktor dipekerjakan di Tambang Emas Martabe sehingga total terdapat 2.374 orang yang bekerja di site. Perusahaan juga memiliki komitmen untuk keberagaman gender dengan target 25% perempuan pada akhir 2019. Adapun, pada akhir 2016, total tenaga kerja perempuan mencapai 16%, atau naik 3% dari 2015.

Layaknya pada tahun-tahun sebelumnya, operasional Tambang Emas Martabe didukung oleh kontraktor dan penyedia barang jasa lokal. Total pembelian dan pengadaan yang dilakukan oleh kontraktor lokal mencapai US$13,8 juta.

loading...