• Ada Lukisan Langka Rusia Senilai Rp 18 Miliar di Galeri Nasional
Ada Lukisan Langka Rusia Senilai Rp 18 Miliar di Galeri Nasional
  • Dipublikasikan pada: Aug 11, 2017 Dibaca: 277 kali.

Lukisan langka Rusia di Galeri Nasional.


JAKARTA, SUMUTPOS.CO – Tahukah Anda dua dari tiga lukisan langka karya seniman Rusia, Konstantin Egorovick Makowsky, ada di Indonesia? Salah satunya lukisan Perkawinan Adat Rusia (Pribite Nevesti) yang dihadiahkan dihadiahkan untuk Presiden Soekarno. Penasaran seperti apa lukisannya? Datang saja ke event Pameran Lukisan Koleksi Istana Kepresidenan RI ‘Senandung Ibu Pertiwi’ di Galeri Nasional, Jakarta 2-30 Agustus 2017.

Lukisan langka dari Rusia ini sangat tua. Saking tuanya usia lukisan ini, panitia menampilkannya dalam bentuk proyeksi LED sesuai ukuran asli. Maklum, usia lukisan sudah lebih dari 125 tahun. Sangat rentan terhadap kerusakan. Sejak dilakukan restorasi pada tahun 2004 lalu, kanvas terpasang sangat kuat pada spandram dan akan sangat riskan jika melepaskannya.

“Usia lukisan Makovsky hampir sama dengan Raden Saleh. Ukuran lukisannya juga sangat besar, 295×450 cm. Akan menyulitkan proses pemindahan karena tidak ada kendaraan dengan volume yang cocok. Ditambah lagi ukuran pintu di Galeri Nasional terlalu kecil bagi lukisan ini,” ujar Ketua Kurator Pameran, Asikin Hasan, Kamis (10/8).

Lukisan yang ditaksir bernilai lebih dari Rp 18 miliar ini merupakan hadiah bagi Presiden Soekarno saat melakukan kunjungannya ke Rusia. Awalnya, lukisan ini terpasang di Kremlin sebelum akhirnya dilepaskan dari bingkai dan spandramnya lalu dibawa ke Jakarta dan menghiasi Istana Bogor.

“Semasa hidupnya, Makowsky hanya pernah memproduksi tiga lukisan berukuran besar. Dua di antaranya, Perkawinan Adat Rusia dan Kahyangan yang dihadiahkan kepada Presiden Soekarno. Satu lainnya dihadiahkan kepada Kerajaan Inggris,” terang Asikin.

Lukisan yang menggambarkan kemeriahan pernikahan adat Rusia ini terlihat istimewa saat lampu ruang kerja kepresidenan dipadamkan. Ilusi pijaran cahaya akan muncul dari ilustrasi lampu pada lukisan yang merupakan efek 3 dimensi yang dibuat secara cerdas.

Lukisan monumental ‘Perkawinan Adat Rusia’ jadi satu dari dua karya pelukis terkenal abad ke-19 yang berhasil dikoleksi Sukarno. Lukisan karya Konstantin Egorovick Makovsky yang berada di Istana Bogor adalah hadiah rakyat Rusia melalui pimpinan Uni Republik-republik Sosialis Soviet, Nikita Khrushchev.

Di masanya, Bung Karno memang dikenal sebagai kolektor utama Tanah Air. Dia dekat dengan seniman-seniman lokal dan juga mancanegara. Termasuk kepada Makovsky yang diberikan secara cuma-cuma kepada Indonesia.

“Bung Karno melobinya dan berhasil, sehingga dia diberikan secara cuma-cuma sebagai hadiah. Ketahuan bagaimana upaya lobi Bung Karno untuk memiliki lukisan tersebut,” pungkas Asikin.

loading...