HARUS ADA IZIN PEMERINTAH DAN SUPERVISI TIM AHLI
Disbud Kaget Masjid Raya Direnovasi
  • Dipublikasikan pada: Aug 12, 2017 Dibaca: 456 kali.

SUTAN SIREGAR/SUMUT POS
RENOVASI MESJID RAYA_PEMUGARAN MASJID RAYA
Pekerja menyelesaikan peroyek pemugaran Masjid Raya Al-Mashun Medan, Jumat (11/8). Mesti ditentang berbagai pihak karena menghilangkan nilai sejarah, namun pemugaran terus dilanjutkan dengan alsan memperindah tampilan untuk menarik wisatawan lebih banyak lagi.


MEDAN, SUMUTPOS.CO – Pemugaran dan renovasi Masjid Raya Al Mashun mendapat penolakan dari pegiat cagar budaya di Kota Medan. Selain belum mengantongi izin dari pemerintah, pelaksanaan pembangunan juga tidak ada sosialisasi terlebih dahulu.

Diketahui, Masjid Raya Al Mashun Medan merupakan salah satu cagar budaya yang dilindungi berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 5/1992 tentang Benda Cagar Budaya. Penetapan masjid yang dibangun pada 1906 silam ini diatur dalam Peraturan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata No. PH.01/PW.007/MKP/2010.

Menurut Isnen Fitri, Anggota Tim Ahli Cagar Budaya (TACB) Kota Medan, pihaknya tidak pernah dimintai pendapat ataupun sosialisasi atas renovasi Masjid Raya Al Mashun. “Harusnya ada rekomendasi TACB,” katanya kepada Sumut Pos, Jumat (11/8).

Hal ini terjadi, kata dia, karena lemahnya sosialisasi dari Pemko Medan dan pemerintah pusat kepada pengelola cagar budaya. “Kurangnya wawasan, informasi UU cagar budaya mengenai perlakukan terhadap pemugaran cagar budaya nasional. Pemugaran cagar budaya nasional wajib meminta izin pemerintah,” ujar wanita yang juga Ketua Bidang Penelitian Badan Warisan Sumatra itu.

Ia menyebutkan, menurut Pasal 77 ayat 4 dari UU cagar budaya, selain izin, pemugaran harus didampingi ahli yang berkompeten. “Pada intinya kami sudah sampaikan permintaan penghentian sementara pekerjaan renovasi Masjid Raya Al Mashun. Kita tunggulah tindak lanjut dari Dinas Kebudayaan Medan,” katanya.

Kemarin (11/8) pagi, pegawai Dinas Kebudayaan (Disbud) Kota Medan sudah melakukan tinjauan ke Masjid Raya Al Mashun. Jajaran Disbud mengaku terkejut adanya pekerjaan renovasi oleh Badan Kenaziran Masjid Raya Al Mashun Medan. “Kami sama sekali tidak mengetahui soal ini. Tidak ada permohonan apapun kepada kami sebelumnya,” kata seorang staf Disbud Medan kepada Sumut Pos, saat ditemui di lapangan.

Menurutnya, selaku instansi berwenang yang mengurusi soal cagar budaya, wajib ada pemberitahuan terlebih dahulu apabila ingin melakukan renovasi cagar budaya seperti Masjid Raya Al Mashun. “Sebagai masyarakat, jujur saya kecewa dengan pihak pengelola. Seenaknya mengganti ornamen yang sudah ada. Kalaupun mau diperbaiki, harusnya disisip, bukan dibongkar lalu diganti semua. Tentu tidak sama dengan aslinya,” ungkap wanita berhijab itu.

Amatan Sumut Pos, para pekerja terlihat sudah membongkar bangunan depan Masjid Raya Al Mashun. Mereka tampak menghancurkan ornamen-ornamen yang menempel pada tembok pagar pintu masuk masjid. Sementara itu, pekerja lainnya terlihat sudah membongkar lantai dalam masjid. Ada pula yang tengah sibuk memperbaiki kolam di sisi kanan bangunan bersejarah peninggalan Sultan Deli itu. Tumpukkan keramik bekas pembongkaran, diletakkan di bagian depan dari pelataran masjid.

loading...