14 Tahun Halangi Jalan, Rumah Paku Ini Akhirnya Dibuldozer
  • Dipublikasikan pada: Sep 19, 2017 Dibaca: 302 kali.

Rumah paku tersebut berdiri di pembangunan jalan. Hal tersebut membuat jalan yang melintasi bangunan itu menjadi lebih sempit — dari empat jalur menjadi dua.


SHANGHAI, SUMUTPOS.CO – Sebuah rumah di Shanghai, China, yang telah menghalangi jalan raya selama 14 tahun akhirnya diruntuhkan.
Para penghuni rumah yang dikenal dengan sebutan ‘rumah paku’ itu, menolak pindah sejak 2003. Mereka beralasan kompensasi yang diberikan pemerintah tidak sepadan.

Namun pada akhirnya mereka menyetujui paket kompensasi senilai 2,7 juta yuan dan memperbolehkan rumah mereka untuk diruntuhkan.

‘Rumah paku’ menjadi hal yang kerap terjadi di tengah pembangunan pesat oleh Pemerintah China. Istilah tersebut digunakan untuk mendeskripsikan rumah yang tak boleh dihancurkan oleh para penghuni.

Dikutip dari BBC, Senin (18/9/2017), dalam kasus bangunan di Shanghai, rumah tersebut berdiri di pembangunan jalan. Hal tersebut memuat jalan yang melintasi bangunan itu menjadi lebih sempit — dari empat jalur menjadi dua.

Menurut kantor berita China, pembongkaran dilakukan dalam semalam dan memakan waktu sekitar 90 menit.

Saat ekskavator bergerak untuk meruntuhkan rumah, air disemprotkan untuk mengurangi debu.

Seorang wanita berdiri di balkon rumahnya yang dikelilingi apartemen dan rusunawa. Rumah ini terletak di Shanghai dan kasus ini sudah bergulir sejak Desember 2010.


Meski sering mendapat perlawanan, para pengembang tak ambil pusing dan tetap melanjutkan pembangunan di sekitarnya.

Para pemilik biasanya melakukan berbagai hal untuk menjaga properti mereka tetap utuh. Bahkan, mereka tetap bertahan meski gedung pencakar langit atau pusat perbelanjaan melintas di atas rumah mereka.

Pemilik rumah di Nanning ini menolak tanahnya dibeli kontraktor perluasan apartemen. Pemilik rumah ini pun tegar mempertahankan lahan dan bangunannya dalam kepungan apartemen di sekitarnya.


Kasus Rumah Paku Lainnya
Tak hanya di Shanghai, pada 2015 fenomena ‘rumah paku’ juga terjadi di Nanning. Dalam rangka melawan terhadap pihak otoritas, seorang penghuni rumah ngotot tidak membolehkan petugas membuldozer rumahnya.

Rumah tak berpenghuni itu kurang lebih bisa dibilang gubuk. Lokasinyalah yang sedikit berbeda dari rumah selayaknya, yaitu di tengah-tengah jalan, yang menghambat pembangunan.

Rumah reot yang terletak di depan mal di Changsha, Hunan, China. Sudah sejak 2007 rumah ini tak mau digusur meski ditawari uang banyak. Kini rumah itu pun berdiri di depan mal mewah dengan tegar.


Perselisihan atas rumah paku di Nanning sudah ada sejak lebih dari satu dekade lalu. Rumah yang sudah bobrok dengan atap pecah-pecah itu merupakan milik dari seorang penduduk desa yang sudah direlokasi di akhir tahun 90-an.

Menurut laporan Nanguo, pemerintah gagal dalam mengisukan izin penggusuran dengan benar, sehingga pemilik yang tidak yakin dengan klaim kompensasi menolak menandatangani persetujuan.

Namun, beberapa isu mendapat empati publik dan berbalik melawan pengembang kaya yang ingin membuat lapangan golf atau apartemen mewah.

Pihak pengembang memotong sumber listrik dan air, dan mengisi lubang sedalam 10 meter di sekitar rumah.


Dalam salah satu kasus ‘rumah paku’ di Kota Chongqing tahun 2007, Yang Wu dan Wu Ping menolak bayaran dari pemerintah selama bertahun-tahun. Bahkan saat 208 keluarga di sekitar mereka pindah untuk membangun pusat perbelanjaan.

Walau pihak pengembang memotong sumber listrik dan air, dan mengisi lubang sedalam 10 meter di sekitar rumah, Yang tetap bersikeras.

“Kita tidak akan pindah! Kita lahir dan mati dengan rumah ini!” seru dia dari atap rumah. (Bbc)

loading...