11 Bahasa Daerah Punah, 4 Berstatus Krisis
  • Dipublikasikan pada: Oct 8, 2017 Dibaca: 319 kali.

JAKARTA, SUMUTPOS.CO – Data Kemendikbud menyebutkan, ada 11 bahasa daerah yang punahdan empat lainnya berstatus krisis atau sangat terancam.

Kepala Badan Bahasa Kemendikbud Dadang Senendar mengatakan tahun lalu Kemendikbud melakukan kajian vitalisasi bahasa daerah.

Kajian ini untuk mengukur daya hidup bahasa daerah saat ini. “Hasilnya ada 67 bahasa yang perlu dapat perhatian,” katanya di Jakarta kemarin (7/10).

Hasil dari vitalisasi itu, kondisi daya hidup bahasa daerah dikelompokkan dalam beberapa jenis. Yang memprihatinkan adalah ada sebelas bahasa daerah yang bestatus punah.

Kemudian ada empat yang kritis, 17 bahasa daerah terancam punah, dua mengalami kemunduran, 14 bahasa stabil tapi terancam punah, dan terakhir 19 bahasa berstatus aman.

“Kita tidak bisa banyak-banyak melakukan kajian vitalitas bahasa daerah. Karena anggara terbatas,” jelasnya.

Menurut Dadang ada beberapa penyebab kepunahan bahasa daerah. Mulai dari penutur aslinya berkurang secara alamiah karena meninggal.

Kemudian juga karena adanya bencana alam yang menghabiskan satu komunitas adat tertentu.

loading...