Gatot dan Tito Dekati Ulama, SMI Tarik Pajak
  • Dipublikasikan pada: Oct 8, 2017 Dibaca: 293 kali.

Presiden RI Joko Widodo.


JAKARTA, SUMUTPOS.CO – Pengamat komunikasi politik Hendri Satrio sependapat dengan politikus PKS M Nasir Djamil terkait kemungkinan adanya skenario Joko Widodo akan berpasangan dengan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo di Pilpres 2019.

Dia menilai, ada kemungkinan manuver-manuver Jenderal Gatot yang belakangan menuai polemik di tengah masyarakat, sengaja diciptakan. Apalagi Jokowi -sapaan presiden- diketahui tidak pernah melarang Gatot bermanuver.

“Saya setuju. Kalau memang dilarang, itu pasti presiden dari awal akan melarang itu, tapi ini seperti menginginkan pak Gatot melakukan manuver-manuver,” ucap Hendri dalam diskusi bertajuk “Politik bukan Panglima” di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (7/10) kemarin.

Pendiri lembaga survei KedaiKOPI itu menduga Jokowi telah memanggil satu per satu para pembantunya yang masuk bursa cawapres. Beberapa nama yang disebut Hendri adalah Jenderal Gatot, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, dan Menteri Keuangan Sri Mulyani.

“Makanya coba lihat, Gatot dekati umat Islam, Tito dekati umat Islam. Kemudian Sri Mulyani tarik pajak gede banget. Masing-masing punya panggung sendiri-sendiri. Tapi saya rasa konstelasi semuanya ini, ada sutradaranya,” ucap Hendri. (fat/jpnn)

loading...