Kudeta Zimbabwe
Tiga Pilihan Presiden Mugabe: Penjara, Tetangga, atau Asia
  • Dipublikasikan pada: Nov 19, 2017 Dibaca: 379 kali.

Presiden Zimbabwe Robert Mugabe (kiri), di kantor pusat partainya di Harare, 8 November 2017.


HARARE, SUMUTPOS.CO – Robert Mugabe tampaknya harus puas dengan catatan rekor 37 tahun menjabat sebagai perdana menteri dan presiden Zimbabwe. Pasalnya, desakan agar dia mundur benar-benar kuat dan dari segala penjuru.

Kemarin Sabtu (18/11), misalnya, ribuan warga memadati ruas-ruas jalan di Ibu Kota Harare. Mereka mendesak presiden yang sudah berkuasa hampir empat dekade itu lengser.

”Pergi, pergilah, jenderal kami,” seru Fred Mubay, salah seorang pengunjuk rasa.

Menurut dia, mewakili para pengunjuk rasa, Zimbabwe sudah terlalu lama menderita di bawah pemerintahan Mugabe.

Kudeta militer yang membuat Zimbabwe kini disorot dunia, bagi Mubay, adalah harapan. Sebab, kini Zimbabwe punya peluang untuk memiliki pemimpin baru. Yang penting bukan Mugabe lagi.

Pertanyaannya kini, setelah tak lagi menjadi presiden, apa yang akan terjadi pada Mugabe? Penjara adalah salah satu kemungkinan. Sebab, ada begitu banyak penyelewengan kekuasaan dan pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi selama era kepemimpinannya.

Namun, seperti juga para diktator lain di Afrika, Mugabe bisa saja menghindari penjara. Caranya, mengasingkan diri ke negara lain.

loading...