Jurus Balik Kucing
  • Dipublikasikan pada: May 16, 2018 Dibaca: 278 kali.

Dahlan Iskan


SUMUTPOS.CO – Trump balik kucing. Begitu cepatnya. Pagi-pagi, Presiden Amerika itu bikin Twitter kejutan. Hari Minggu kemarin.

Inilah bunyi Twitternya: Donald J. Trump @realDonaldTrump ”Presiden Xi dan saya bekerja sama untuk memberi jalan yang mudah bagi perusahaan telekomunikasi ZTE untuk kembali bisa bekerja, segera. Terlalu banyak lapangan kerja yang hilang. Kementerian perdagangan sudah diinstruksikan untuk melaksanakannya!”
Inilah rupanya! Inilah jawabannya atas pertanyaan Disway minggu lalu. Tentang memo direksi ZTE itu. Kepada seluruh karyawannya yang sangat optimistis itu.

”Semoga fajar segera menyingsing”. Begitu kurang lebih isinya.

Ada apa? Apakah direksi ZTE sudah dapat bocoran? Dari hasil pertemuan delegasi utusan Trump ke Beijing? Kok berani memberikan harapan yang begitu optimistis?
Memo itu memang penting. Karyawan ZTE yang 80.000 itu resah.

Presiden Trump tiba-tiba membuat keputusan: melarang perusahaan teknologi AS kirim chips komputer ke ZTE. Selama 7 tahun. Sebagai sanksi atas kebandelan ZTE: tetap berdagang dengan Iran.

Dengan keputusan tersebut ZTE kena Achilles Heel-nya. Tidak siap dengan microprocessor dari dalam negeri. Belum bisa bikin.

Tidak ada yang bisa bikin. Kecuali perusahaan-perusahaan Amerika itu. Padahal stok persediaan chips ZTE hanya cukup untuk dua bulan. ZTE di ambang kesulitan besar.

Lalu muncul memo angin segar itu. Publik tidak tahu. Deal apa yang telah terjadi.

Di balik twitter Trump Minggu pagi kemarin. Mungkin Presiden Xi Jinping sudah menjamin. Akan lebih banyak impor barang dari Amerika agar defisit perdagangan AS berkurang.

Minggu ini delegasi Tiongkok ganti yang ke Washington DC. Melanjutkan pembicaraan di Beijing itu.

Selasa hari ini mulai berunding. Apa pun pengalaman pahit ZTE ini akan membangkitkan percepatan program mandiri chips di Tiongkok.

Tidak boleh lagi kemajuan Tiongkok hanya ibarat kehebatan mampu membangun gedung pencakar langit di atas tanah orang. Tentu lawan politik Trump melihat dari kacamata lain.

Menantu Trump, Jared Kushner, yang pengusaha itu, dikenal luas sebagai agen Trump untuk Tiongkok, Rusia, Kazakstan dan Indonesia. Kushner punya partner bisnis di masing-masing negara itu.

loading...