Stay Cool Meski Dikejar Tugas

Xpresi

Wulan kelihatan uring-uringan. Gara-garanya tugas sekolahnya belum satupun yang selesai. Padahal deadline pengumpulan tinggal dua hari.

Celakanya, pada saat yang bersamaan ada lima tugas yang harus diselesaikannya. Sementara Oka kelihatan santai-santai aja meskipun dateline tugasnya juga hampir datang. Selidik punya selidik, ternyata Oka punya cara yang cerdik untuk menyikapi tugas yang menumpuk.


Tugas dan pekerjaan rumah (PR) emang jadi makanan sehari-hari pelajar dan mahasiswa. Hampir tiada hari tanpa tugas. Sehari mata pelajaran atau kuliah sampai lima, gilanya semuanya ngasih tugas.

Kalo nggak pinter-pinter bagi waktu, bakal numpuk dan bikin stress. Nah, kira-kira kalo sobat Xpresi (sobeX) dapet pengalaman serupa, milih uring-uringan kayak Wulan atau malah santai aja kayak Oka? Yuk kita cari tahu.

Survey yang dilakukan Tim Xpresi Sumut Pos kepada 105 pelajar SMA di Kota Medan menunjukkan, ternyata dari total responden yang mencapai 105 orang, 59 persen di antaranya mengaku stay cool aja meski deadline udah deket. Santai aja, stay cool. Kalo uring-uringan malah nggak kelar-kelar karena konsentrasi kemana-mana. Itu kata mereka.
Nah, lainnya nyantai meski deadline udah deket juga dipilih oleh 31 persen  responden lain. Tapi nich, ada tapinya. Ternyata mereka melakukannya karena ngandelin temen. Paling juga ada temen yang udah ngerjain. Tinggal nanya atau nyontek aja. Itu kata mereka. Hhhmm..berarti nyontek temen dunk. Bah, mau yang gampang aja ya nggak mau berusaha, emang dasarrrr…

Kalau lainnya malah ngerasa bakal panik banget saat dikejar deadline hanya 10  persen responden. Sebenarnya nih, mereka ini ngaku panik karena mereka keasyikan main-main sama temen, keasyikan pacaran, keasyikan nonton sinetron, keasyikan main game dan bla..bla..bla sehingga nggak ingat kalau ada PR yang harus dikerjain. Dan kayak-kayaknya nih, mereka ini juga ngandali temen buat nyontek. Hayooo..ngaku??

Sebenernya apa sich yang sobeX lakukan saat deadline tugas udah deket? Untuk pertanyaan ini, hanya ada 18 persen responden yang mengaku bakal langsung ngerjain capat-cepat. Ini nih karena nyantai aja, begitu deadline, langsung panik ngerjainnya.

Jawaban lainnya untuk pertanyaan ini adalah langsung kerjain, tapi nggak pake buru-buru. Jumlah responden yang memilih jawaban ini ada 10 persen. Sebab, kalau ditunda-tunda, malah bakal tambah repot karena dikejar waktu. Begitu dikasih tugas, langsung dikerjain alias nunda waktu untuk nonton sinetron, main ama temen apalagi pacaran. Mantafff, ini baru namanya anak baik yang rajin. Tapi, kok dikit amat ya yang jadi anak baik dan rajin. Duh, gawat nih!
Lainnya, ada juga yang menjawab tetap memilih main dulu sama temen-temen meski deadline udah deket. Responden yang milih jawaban terbanyak 72 persen. Nyantai banget ya? Katanya nih, mereka memilih main dulu sama teman dari stress. Ayak-ayak wae ya…

Nah, sebenarnya cara tepat untuk ngerjain tugas alias PR menurut sobeX dengan mengerjakannya jauh-jauh hari sebelum deadline (80 persen) atau nyicil ngerjainnya (20 persen). Wahhh..sobeX kita ini teori sih oke, tapi praktiknya nihil. Buktinya jawaban mereka itu banyak yang jawab nyantai dan stay cool. Beughhh…
Kalau dipikir-pikir, rasa panik emang emang nggak bisa diduga datangnya. Namun panik juga bisa dikendalikan. Nah, untuk yang kaitannya dengan tugas sekolah or kuliah, SobeX bisa kok mengantisipasinya. Caranya, ya dengan menggarap jauh-jauh hari sebelum deadline-nya dekat.

Kayak pengakuan Nova Aryanti, siswi SMA Negeri 3 Medan ini. “Kalau aku sih, suka panik kalau deadline udah dekat. Tapi aku nggak pernah nyontek, tetap aku kerjain PRku sendiri. Tapi ya begitu deh, nyantai dulu, main-main dulu, nonton TV dulu. Begitu udah deadline, baru deh lembur ampe nggak tidur malam gara-gara ngerajin PR. Aku lebih suka ngerjain tugas dengan terburu-buru karena inspirasinya cepat dapat, hihihihi,” ujarnya. (ila/tim xpresi)

 

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *