Abu Sinabung Selimuti Medan

Sumatera Utara
FOTO: DESI ELVETINA/SUMUT POS
Erupsi Gunung Sinabung terlihat dari dari Desa Lingga, Kabupaten Karo,Rabu, (16/6).

MEDAN, SUMUTPOS.CO – Aktivitas Gunung Sinabung yang menyemburkan abu vulkanik setinggi 2,8 kilometer, Kamis (27/7) pagi, memberikan dampak ke Kota Medan. Abu vulkanik ikut menyelimuti ibu kota Provinsi Sumut ini.

Berdasarkan pantuan Sumut Pos, hujan abu vulkanik terlihat turun sejak pukul 12.00 WIB. Abu vulkanik turun hampir di seluruh wilayah Kota Medan menyerupai salju. Akibatnya, gedung, rumah, kendaraan bermotor terkena dampak. Bahkan abu juga terlihat menempel di tubuh pengendara dan pejalan kaki.


“Abu vulkanik mulai turun sekitar pukul 12.00 WIB siang dan menganggu pandangan. Bahkan tadi sempat mengenai mata saya,” ujar Dian, seorang pengendara sepeda motor yang melintas di Jalan Jamin Ginting.

Selain abu warna putih yang menghiasi hingga ke lantai rumah, hawa atau suhu panas juga turut dirasakan. Seperti uang diakui Wendi. “Udara gerah kali. Beda rasanya kalau hanya sekadar panas dari sumber matahari,” katanya.

Kepala Bidang Data dan Informasi BMKG Wilayah I Medan Syahnan mengatakan, abu vulkanik yang sampai ke Kota Medan dibawa oleh angin yang berhembus di daerah Kabupaten Karo. Karena, tidak mungkin angin di Medan yang membawa abu vulkanik tersebut.

Dia mengutarakan, berdasarkan informasi yang diterima BMKG abu vulkanik tersebut tidak disebabkan oleh guguran awan panas. Artinya, tidak bukan Karena terjadinya letusan.

Lebih lanjut ia mengatakan, untuk prakiraan kondisi cuaca di Kota Medan dalam kondisi cerah berawan dengan suhu 24-34 derajat celcius. Sedangkan, kecepatan angin mencapai 20 km/jam atau knot dengan kelembapan 50-95 persen.

“Prakiraan cuaca di Medan hari ini (kemarin, red) dengan kondisi cerah berawan, akan terjadi juga beberapa hari ke depan (Jumat dan Sabtu). Sejauh ini diperkirakan tidak potensi hujan,” cetusnya.

Sementara, Pegawai Stasiun Meteorologi Kualanamu BMKG Wilayah I Medan, Ellya Manurung menambahkan berdasarkan pengamatan pihaknya pada lapisan udara atas, angin umumnya bertiup dari arah Barat Daya menuju arah Timur Laut. Untuk kecepatan anginnya mencapai 20-45 km/jam.

“Kecepatan angin ini cukup kencang. Arah Timur Laut Gunung Sinabung itu meliputi wilayah Deli Serdang dan termasuk Kota Medan,” ujarnya.

loading...