Petani Minta Ada HET dan HPP Harga Garam
  • Dipublikasikan pada: Mar 27, 2018 Dibaca: 281 kali.

Petani garam di Dusun Mondung, Desa Dasuk, Kecamatan Pademawu Pamekasan Madura sedang memanen garamnya.


JAKARTA, SUMUTPOS.CO –Keputusan pemerintah mengimpor 3,7  ton garam industri mulai berdampak pada harga garam di tingkat petani. Di beberapa daerah, dilaporkan harga sudah mulai menurun.

Ketua Aliansi Masyarakat Garam (AMG), Ubaid dul Hayat mengatakan, saat ini harga garam di tingkat petani sudah beberapa kali jatuh di angka terendah Rp.2000 per kilogram.

“Sebelum ada isu impor, harga pasarannya masih Rp.2700 per kilogram,” kata Ubaid pada Jawa Pos (grup Sumut Pos) kemarin (26/3).

Pada kondisi normal, harga garam di tingkatan petani Rp.2.100 per kilogram dan Rp.2.300 per kilogram di tingkatan pabrik/perusahaan. Ini hanya menyisakan Rp.100 rupiah dari rata-rata Harga Pokok Produksi (HPP) petani Rp.2000/per kilogram.

Abdurrahman, Sekretaris AMG menambahkan, sejak mencuatnya isu impor pada awal Februri lalu, harga bahkan menyentuh Rp. 1.800 per kilogram.

“Itu dua bulan lalu, begitu ada isu impor, harga langsung turun,” katanya.

Meski demikian, menurut Ubaid harga-harga diatas diperuntukkan bagi garam sisa stok panen tahun 2017. Harga masih bisa berubah saat masa panen garam pada pertengahan tahun nanti.

“Makanya, memasuki masa panen ini, kita kejar agar pemerintah memberikan jaminan harga,” kata Ubaid.

Para petani, kata Ubaid menginginkan agar pemerintah menetapkan harga acuan seperti penetapan Harga Eceran Tertinggi (HET) dan HPP untuk beras.

“Jadi kalau ada isu impor, harga tidak gampang anjlok,” katanya.

Idealnya, kata Ubaid, harga garam dengan kualitas 1 (KW 1) paling tidak Rp.2.500/kilogram, untuk KW 2 Rp.2.200 per kilogram, serta KW3 Rp2.000 per kilogram.

“KW 1 paling bersih kristalnya, KW 3 itu kotor,” kata Ubaid menjelaskan.

Selain isu impor yang membuat harga jatuh, Ubaid bahkan menyebut sudah banyak garam impor yang telah bocor ke pasaran. Utamanya pada Industri Kecil dan Menengah (IKM) yang selama ini dipasok oleh garam dari pasar-pasar rakyat.

“Udah bocor di Sidoarjo, Solo, Rembang, Pati, setiap ada impor pasti ada kebocoran,” katanya.

loading...