Loyalitas Jalan Kebun Sirihnya Trump

New Hope

Oleh: Dahlan Iskan

Presiden Trump mengancam. Menakut-nakuti.

”Kalau saya di-impeach ekonomi Amerika bisa runtuh,” katanya, kemarin dulu.

Sombong sekali. Berlebihan. Tidak masuk akal.

Partai Demokrat memang sudah sesumbar: Nopember nanti akan meng-impeach Trump. Kalau Demokrat bisa menjadi mayoritas di kongres.

November nanti adalah bulan pemilu legislatif. Pileg sela. Memang ada Pileg sela di Amerika. Separo masa jabatan anggota kongres habis November nanti.

Itulah bulan rebutan kursi. Republik lawan Demokrat. Perang dagang dengan Tiongkok pun jangan diharap berakhir sebelum pileg itu berlalu. Perang dagang itu bisa dijadikan senjata kampanye.

Kalau Republik yang memenangkan pileg, berarti Trump aman. Biar pun namanya disangkutkan dengan perbuatan kriminal. Yang dilakukan oleh Michael Cohen. Pengacaranya.

Di Amerika seorang presiden tidak bisa jadi tersangka. Di saat masih duduk di jabatannya. Tidak seperti di Korea Selatan. Perkara itu baru dikenakan setelah presiden tidak menjabat.

Memang Cohen sudah mengaku bersalah. Kamis lalu. Melakukan kejahatan kampanye Pilpres. Dan kejahatan pajak.

Khusus yang kejahatan pemilu, ia mengaku disuruh dan diarahkan Trump. Untuk menggunakan dana kampanye. Ini kriminal.

Dana kampanye itu dipakai untuk membayar uang tutup mulut. Kepada dua wanita: Stormy Daniels dan Karen McDougle. Yang satu bintang film porno. Satunya lagi gadis sampul majalah Playboy. Keduanya mengaku pernah bersama Trump. Di atas ranjang.

Di Amerika berlaku sistem hukum seperti ini: Seseorang yang dinyatakan jadi tersangka bisa mengajukan dua pilihan.

Pertama, mengaku tidak bersalah.

Maka tersangka harus diadili. Dibawa ke pengadilan. Diperiksa pengadilan. Didatangkan saksi-saksi. Baik yang diajukan jaksa maupun tersangka. Pengadilan yang akan menentukan ia bersalah atau tidak.

Sidang pengadilan itu dilihat oleh lima orang juri. Melihat dan mendengarkan. Juri mengikuti perdebatan di pengadilan itu.

Mereka hanya menyaksikan. Tidak boleh mengajukan pertanyaan. Jumlah juri itu kadang tujuh orang. Sesekali sembilan orang. Kalau kasusnya berat.

Setelah perdebatan di pengadilan selesai juri bersidang. Menentukan tersangka bersalah atau tidak.

Kalau juri menyatakan bersalah barulah hakim memutuskan: dihukum berapa tahun. Tugas hakim hanya memutuskan nilai hukuman. Kalau juri memutuskan tidak bersalah hakim membebaskannya.

Anggota juri itu orang biasa. Masyarakat umum. Bukan pekerjaan. Yang secara acak diminta oleh pengadilan. Dari warga setempat. Keberadaan juri itu dirahasiakan. Namanya maupun alamatnya. Juga dikarantina. Untuk kasus-kasus khusus.

Pilihan kedua, tersangka bisa langsung menyatakan dirinya memang bersalah. Mengakui begitu saja. Bahwa tuduhan yang ditujukan padanya memang benar.

Kalau sudah demikian tidak perlu ada peradilan. Tidak perlu ada sidang-sidang. Tidak perlu ada saksi-saksi.

Hakim langsung memutuskan: dijatuhi hukuman berapa tahun. Biasanya lebih ringan. Pengakuan bersalahnya mengurangi hukumannya.

Pilihan kedua itulah yang dilakukan Michael Cohen. Ia mengaku di bawah sumpah: bersalah.

Tinggal menunggu putusan hakim. Berapa lama ia harus dipenjara.

loading...
Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *