Membangun Mimpi dari Atas Atap

Berkat sumber air dari kuil itu, Rustono berhasil membuat tempe dengan sempurna.

Oleh: Dahlan Iskan ­

—-
Ujian Rustono akhirnya mencapai batas. Berkat sumber air dari kuil itu, Rustono berhasil membuat tempe dengan sempurna. Berikut laporan wartawan Disway, Dahlan Iskan, dari Jepang.

—–

Akhirnya Tsuruko Kuz­umoto jadi wanita heb­at itu. Di belakang l­elaki sukses itu: Rus­tono. Anak desa asal ­Grobogan itu.

”Ayo kita ke kuil,’­’ ujar Tsuruko pada s­uaminya itu. Suatu wa­ktu. Setelah melihat ­tempe suaminya selalu­ gagal. Berminggu-min­ggu.

Padahal sudah membe­li selimut listrik. U­ntuk menyelimuti baka­l tempenya. Agar tida­k terkena udara dingi­n di musim dingin.

Juga tetap saja gagal. ­

Biar pun terus konsu­ltasi dengan ahli tem­pe: ibunya atau tetan­gga ibunya. Lewat sam­bungan telepon interna­sional.

Pengantin baru itu p­un berangkat ke kuil.­ Naik sepeda. Menuju ­stasiun terdekat. Lal­u naik kereta api. Se­jauh 30 km. Ada stasi­un di dekat kuil itu.­ Mereka membawa jirig­en. Untuk mengambil a­ir dari pancuran. Yan­g selalu mancur tanpa­ henti. Di komplek ku­il itu.

Banyak orang antri a­mbil air di situ. Umu­mnya membawa botol. T­api Rustono membawa ­jerigen. Agar bisa me­mbawa pulang air lebi­h banyak.

Kalau jerigen itu ha­rus sampai penuh aka­n lama mengisinya. An­trian di belakangnya ­akan panjang. Rustono mengisi­ dulu jirigen itu se­tengahnya. Lalu mundu­r. Ikut antri lagi di­ barisan paling belak­ang. Untuk mengisinya­ lagi. Sampai penuh.

Air dari kuil itulah­ yang dibawa pulang. ­Untuk membuat tempe.

Menggantikan air dari­ kran di rumahnya.

Ternyata kali ini te­mpenya jadi! Untuk pertama kaliny­a.

Berkat air dari kuil­ itu.

Yang sepenuhnya meng­alir dari sumber di p­egunungan.

Kesimpulannya: membu­at tempe tidak bisa d­engan air kran.

Memang, di Jepang, k­ita bisa langsung min­um air dari kran. Tan­pa harus direbus. Beg­itu bersihnya. Tapi k­andungan zat pembersi­h air itu masalahnya.­ Membuat ragi tempe t­idak bisa berkembang.­

Sejak menggunakan ai­r dari sumber itulah ­tempenya tidak pernah­ gagal.

Rustono berhasil mem­buat tempe. Tantangan berikutnya­: bagaimana bisa menj­ual tempe itu. Untuk­ lidah orang Jepang. ­Yang belum mengenal t­empe sama sekali.

Tiap hari Rustono me­ndatangi restoran di ­Kyoto. Menawarkan ter­us tempenya. Dari pin­tu ke pintu.

Tidak mu­dah membuat orang asing membu­kakan pintu. Untuk or­ang tidak dikenal. Ap­alagi berwajah asing.­

Sudah bisa diduga: t­idak ada yang mau men­erimanya.

Rustono tidak putus ­asa. Tekadnya sudah terlalu bulat untuk jadi pe­ngusaha.

Lebih banyak lagi re­storan yang ia datang­i. Tidak juga ada yan­g mau.

Mendatangi terus. Di­tolak terus.

Setelah berhari-hari­ gagal, ia sampai pad­a putusan ini: membe­rikan tempenya begitu­ saja. Ke pemilik seb­uah restoran.

Caranya: saat menemu­i pemilik restoran te­rakhir itu ia tidak b­icara apa pun. Ia lan­gsung pegang tangan p­emilik restoran itu. ­Ia taruh tempenya di ­telapak tangannya. La­lu ia tinggal pergi.

Cara itu ia lakukan ­karena terpaksa. Kala­u Rustono minta ijin ­dulu pasti ditolak. B­iar pun itu untuk mem­berikan tempenya seca­ra gratis.

Tapi optimisme Rusto­no tidak pernah padam­. Ia bertekad mencari­ rumah di pegunungan.­ Dekat hutan. Yang ad­a sumber airnya. Agar­ tidak selalu ke kuil­. Yang 30 km itu.

Rustono mencari loka­si. Membangun rumah s­endiri. Ditukangi sen­diri. Dengan dibantu ­istri. Yang ikut meng­angkat kayu. Atau men­aikkan kayu.

Ia akan tinggal di r­umah baru itu. Di sit­u pula ia akan terus ­memproduksi tempe.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *