• Rumah Subsisi untuk ASN Polisi dan Polri, DP Nol Persen Cicilan 30 Tahun
Rumah Subsisi untuk ASN Polisi dan Polri, DP Nol Persen Cicilan 30 Tahun
  • Dipublikasikan pada: Nov 8, 2018 Dibaca: 384 kali.


JAKARTA, SUMUTPOS.CO – Pemerintah berencana menyediakan rumah subsidi layak huni bagi Aparatur Sipil Negara ( ASN), TNI, dan Polri yang belum memilikinya. Rencananya, pemerintah hanya menyiapkan skema pembiayaan down payment (DP) 0 persen bagi ASN, TNI dan Polri yang ingin memiliki rumah layak huni tersebut
“Skema khususnya very clear. Kalau ini program pemerintah, DP bisa kita kasih 0 persen,” ujar Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso, saat dijumpai usai rapat terbatas membahas penyediaan rumah bagi aparatur sipil negara ( ASN), TNI, dan , di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Rabu (7/11/2018). “Ini supaya menarik bagi para pegawai dan tidak terlalu mahal sehingga terjangkau,” lanjut dia.

Rapat dipimpin Presiden Joko Widodo, di Kantor Presiden. Jokowi mengatakan, pembahasan mengenai program penyediaan perumahan bagi ASN, TNI, dan Polri ini sudah berkali-kali dilakukan. Oleh karena itu, ia ingin mengetahui perkembangan terbaru program tersebut.

“Yang jelas kita akan konsentrasi pada upaya percepatan penyediaan rumah layak bagi 945.000 ASN, 275.000 TNI, dan 360.000 Polri. Tujuannya jelas agar ASN, TNI, dan Polri semakin konsentrasi dalam bekerja,” kata Jokowi.

Presiden juga meminta pemenuhan perumahan tersebut juga memperhatikan aksesibilitas ke tempat kerja, serta pengembangan kegiatan ekonomi yang menopang kawasan tersebut. “Juga model pembiayaannya seperti apa. Bisa dari APBN, bisa dari BUMN, bisa dari swasta, atau model yang seperti apa,” kata Kepala Negara.

Saat ini, pemerintah sedang menginventarisasi lahan kosong aset seluruh lembaga/kementerian yang ada. Setelah itu, pemerintah bekerja sama dengan lembaga keuangan swasta membangun rumah di lahan itu.

Pemerintah akan memberikan insentif bagi pengembang yang membangun rumah itu sekaligus lembaga keuangan yang bertanggung jawab akan pembiayaannya. Dengan begitu, ASN, TNI, dan Polri dapat membelinya dengan harga murah.

“Program ini merupakan dorongan. Nanti ada berbagai insentif dari pemerintah. Agar semakin terjangkau dan prosesnya semakin cepat sehingga ASN, TNI dan Polri bisa segera memiliki rumah. Karena gajinya ‘kan terbatas, kalau harga rumah komersil sulit terjangkau,” lanjut Wimboh.

Sebelumnya, program rumah subsidi untuk ASN, TNI dan Polri mengalami hambatan terkait ketersediaan lahan. Sebagai solusinya, pemerintah akan membangun apartemen atau rumah susun. “Kita arahkan kompleks apartemen, rusun, tidak landed house (rumah tapak),” kata Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang Brodjonegoro usai rapat terbatas membahas rumah untuk ASN, TNI, Polri, di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (7/11).

Bambang mengatakan, pembangunan rumah susun ini khususnya akan dilakukan oleh pemerintah untuk ASN, anggota TNI dan Polri yang bekerja di daerah perkotaan. Sebab, pemerintah ingin membangun tempat tinggal yang tak jauh dengan tempat kerja para abdi negara.

“Atau alternatifnya, lokasi rusun tersebut dekat dengan fasilitas transportasi umum. Misal, kalau di Jakarta itu dengan KRL atau LRT,” tambah Bambang. Menurut Bambang, nantinya para ASN, anggota TNI dan Polri bisa membeli rusun yang dibangun pemerintah dengan uang muka 0 persen. Sementara itu, masa cicilan bisa sampai 30 tahun.

“Dan pembayaran cicilannya juga bisa sampai usia pensiun, maksimum 75 tahun dengan catatan waktu pertama kali mengajukan pinjaman usia maksimum 53 atau 55 tahun,” ucap Bambang.

loading...
TAGS :