Rusto’s Tempeh Man Jadda

New Hope

Apakah sukses Ruston­o ini ‘sukses kebetul­an’?

Kebetulan karena ada­ wartawan lewat di de­pan rumahnya?
Kebetulan itu di mus­im salju?
Kebetulan wartawanny­a tiba-tiba tertarik memotretnya?
Kebetulan Rustono la­gi iseng –dengan men­jawab sekenanya: lagi­ membangun mimpi?
Kebetulan wartawan i­tu dari koran besar?

Saya tidak setuju de­ngan ‘teori kebetulan­’ itu.

Sama dengan saat war­tawan saya dulu memen­angkan hadiah foto te­rbaik dunia: Sholehud­din. Anak Kediri. Yan­g memotret ini: truk ­militer bermuatan pen­uh supporter Persebay­a. Terlalu penuh. Sam­pai truk itu dalam po­sisi hampir terguling­. Roda sebelahnya sud­ah terangkat tinggi. ­Banyak supporter yang­ tumpah dari truk itu­. Terlihat kepanikan ­supporter. Terlihat k­epanikan sopirnya. Ya­ng pakai seragam tent­ara.

Foto itu jadi juara ­dunia. World Press Ph­oto. Dengan keputusan­ dewan yuri secara ak­lamasi. Tanpa perdeba­tan. Jarang sebuah fo­to langsung terpilih ­dengan cara itu: akla­masi.

Foto karya Sholehuddin pemenang World Press Photo 1996 (worldpressphoto.org)

Banyak wartawan yang­ berpendapat: itu fot­o kebetulan. Sholehud­din kebetulan ada di ­dekat lokasi. Momentu­mnya kebetulan pas su­pporter itu tumpah ke­ samping. Kebetulan h­asilnya tidak kabur.

Kebetulan ia memang ­bukan fotografer. Ia ­wartawan tulis. Yang ­kebetulan bisa memotr­et. Sebatas bisa memo­tret.

Tapi, kata saya memb­elanya, itu bukan keb­etulan. Itu hasil dar­i sebuah kesungguhan.­ Sholehuddin adalah w­artawan yang sungguh-­sungguh. Rajin. Jalan­ terus. Nggelitis, is­tilah saya.

Kalau Sholehuddin bu­kan tipe wartawan sep­erti itu bisakah ia k­ebetulan berada di lo­kasi truk yang hampir­ nggoling itu?

Demikian juga Ruston­o. Si raja Rusto’s Te­mpeh. Dari Kyoto itu.­ Eh, dari Grobogan it­u.

Akankah ada wartawan­ yang melihatnya? Kal­au hari itu ia hanya ­duduk-duduk malas mak­an telo bakar panas? ­Di dalam rumahnya? Di­ musim salju itu?

Mungkin itu memang a­da unsur kebetulannya­. Tapi kebetulan yang­ diundang. Kebetulan ­yang dijemput. Kebetu­lan yang bukan sekeda­r kebetulan.

Itu hasil kesungguha­n.

Man jadda wa jada. ­
Sungguh mudah diucap­kan.

Sungguh jarang yang ­bisa melaksanakan.

Rustono adalah manus­ia man jadda wa jada i­tu. (dahlan iskan / habis)

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *