3 Hal Mistis Dialami Susy Susanti & Rekannya di Malaysia
  • Dipublikasikan pada: Apr 3, 2019 Dibaca: 447 kali.

Foto: BADMINTON INDONESIA
Kabid Binpres PP PBSI Susy Susanti berbicara dalam konferensi pers jelang Indonesia Open 2018 di Hotel Sultan, Jakarta, Senin (2/7/2018).


JAKARTA, SUMUTPOS.CO – Kejadian berbau mistis rupanya juga bisa terjadi dalam dunia olahraga. Hal itu dialami langsung oleh legenda bulu tangkis tunggal putri Indonesia yang kini menjabat sebagai Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI, Susy Susanti.

Pada beberapa waktu lalu, Susy bercerita bahwa ia mengalami sejumlah kejadian aneh kala bertandang ke negeri jiran tersebut. Bahkan, insidennya tergolong fatal dan membahayakan.

“Saya cuma bilang ke anak-anak, banyak doa saja. Kami semua kan punya iman,” kata Susy saat menceritakan pengalaman mistisnya di Malaysia, seperti dikutip dari kompas.com.

“Bagi atlet yang muslim, mungkin bisa membawa kitab Alquran atau tasbih. Kalau yang bergama Kristen bisa bawa rosario, dan kuat dalam berdoa,” ucap dia.

Secara kebetulan, pada pekan ini, sedang berlangsung turnamen bulu tangkis Malaysia Open 2019 di Axiata Arena, Kuala Lumpur, Malaysia. Beberapa pebulu tangkis Indonesia turut berpartisipasi dalam ajang tersebut. Berikut ini tiga hal mistis yang terjadi di Malaysia berdasarkan cerita Susy Susanti:

  1. Tertahan di lift

Susy Susanti pernah mengalami insiden mendebarkan di Malaysia, yakni tertahan di sebuah lift selama sekitar 45 menit. Kala itu, Susy sedang mengikuti ajang Piala Thomas dan Uber 1988 di Kuala Lumpur.

Satu hal yang dinilai janggal oleh Susy tentang kejadian tersebut adalah angka-angka yang saling berkaitan. Saat itu, jumlah orang yang terjebak di dalam lift mencapai 13 orang, termasuk Susy. Saat mereka terjebak, lift pun sedang berada di lantai 13 dan insiden itu terjadi pada tanggal 13.

  1. Kaca kantor terjatuh ke kolam renang

Kejadian aneh tak berhenti sampai di situ. Setelah terjebak di lift bersama 12 orang lain di lantai 13 pada tanggal 13, Susy kembali mengalami hal membahayakan. Masih dalam turnamen yang sama, Susy dan para pebulu tangkis Indonesia sedang berenang. Kemudian, tiba-tiba ada kaca dari sebuah ruangan kantor yang besar menimpa mereka.

“Waktu itu kacanya besar, jatuh ke bawah dan akhirnya kena kami semua. Saya mengalami itu hanya di Malaysia,” kata Susy.

Foto: BADMINTON INDONESIA
Pebulu tangkis ganda campuran Indonesia, Edi Subaktiar, saat mengalami cedera pada SEA Games Kuala Lumpur 2017.

  1. Ada telapak kaki besar usai cederanya dua pemain Indonesia

Pada ajang SEA Games 2017 di Malaysia, insiden cedera serius dialami dua pemain Indonesia, Edi Subaktiar (ganda campuran) dan Rosyita Eka Putri (ganda putri) yang membuat mereka tak bisa melanjutkan pertandingan. Saat itu, Edi yang berpasangan dengan Gloria Emanuelle Widjaja sedang menghadapi pasangan Malaysia, Chan Peng Soon/Cheah Yee See. Adapun Rosyita yang berduet dengan Ni Ketut Mahadewi Istarani sedang melawan Vivian Hoo/Woon Khe Wei, pasangan ganda putri Malaysia.

Bagi Susy, cedera kedua pemain itu tergolong aneh karena mereka cedera saat skor laga menunjukkan angka 5-7 (saat wakil Malaysia unggul). “Waktu itu sih di lapangan 1 tidak ada apa-apa. Tetapi saat saya melihat fotonya, entah benar atau bagaimana, saya melihat dua telapak kaki besar,” kata Susy.

Foto: BADMINTON INDONESIA
Pebulu tangkis ganda putri Indonesia, Rosyita Eka Putri.


Dari tiga kejadian tersebut, Susy tidak bermaksud membuat orang-orang takut. Menurut dia, semuanya kembali lagi ke setiap individu. Terbukti, selama mengikuti turnamen di Malaysia, Susy berhasil mengoleksi enam gelar juara. “Balik lagi saja ke kita. Di mana-mana mungkin ada juga (hal-hal mistis). Kalau kitanya kuat, tidak apa-apa. Kan masih ada Tuhan,” ujar dia. (kps)

loading...