Program #Yokbuatmedancantik, Kesawan Bakal Seperti Malioboro

Headlines Metropolis
GEDUNG LONSUM: Gedung  Lonsum di Jalan Kesawan Medan terlihat di malam hari.  Pemko Medan akan menata Jalan Kesawan menjadi tempat wisata kuliner seperti Malioboro Yogyakarta.
GEDUNG LONSUM: Gedung Lonsum di Jalan Kesawan Medan terlihat di malam hari. Pemko Medan akan menata Jalan Kesawan menjadi tempat wisata kuliner seperti Malioboro Yogyakarta.

MEDAN, SUMUTPOS.CO – Pemerintah Kota (Pemko) Medan serius dalam melakukan penataan kota. Program tersebut merupakan tindak lanjut dari program dengan jargon #Yokbuatmedancantik. Salah satu kawasan yang akan dibuat cantik adalah Jalan Kesawan, Kelurahan Kesawan, Kecamatan Medan Barat. Rencananya tempat itu akan disulap layaknya Malioboro yang ada di Yogyakarta.

Dengan demikian, masyarakat dapat menikmati suasana pada malam hari sambil menikmati kuliner khas Kota Medan. Kawasan heritage tersebut akan dimanfaatkan sebaik mungkin untuk menata Kota Medan ke depannya.


“Kota Medan juga nantinya memiliki wisata malam layaknya Kota Yogyakarta tepatnya di Jalan Malioboro. Masyarakat juga akan dapat mencicipi kuliner sambil menikmati suasana Kota Medan di malam hari,” ujar Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Medan, Akhyar Nasution saat rapat bersama Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi di Medan, Kamis (13/2). Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi mengaku senang dan mendukung perencanaan tersebut. Sebab Kota Medan merupakan wajah dari Provinsi Sumut. Maka dari itu Kota Medan harus indah, bersih, nyaman dan asri.

Gubsu juga berharap agar rencana ini dapat segera diwujudkan secepat mungkin.”Saya ingin Lapangan Merdeka benar-benar merdeka dan jangan lupa untuk menonjolkan ornamen-ornamen Melayu di setiap kawasan heritage. Sebab Kota Medan merupakan Tanah Deli,” kata Gubsu.

Selaian itu juga, nantinya para pedagang yang menjual buku akan dipindahkan ke gudang milik Kereta Api yang berada di dekat kawasan Lapangan Merdeka tersebut, tepatnya di dekat Titi Gantung. “Di tempat itu nantinya juga akan dibuat fasilitas ruangan membaca buku gratis untuk anak-anak yang kurang mampu,” ujarnya.

Kesawan merupakan wajah peradaban Kota Medan. Berbagai arsitektur yang menunjukkan denyut kehidupan kota tempo dulu masih tersaji dan menjadi saksi sejarah di kawasan itu sampai hari ini. Sebagai pusat perdagangan dan pemerintahan pada masa lalu, boleh dibilang Kesawan merupakan titik mula dan cikal bakal Medan, kota metropolitan.

Titik Mula Medan Metropolitan

Berdasarkan sejarah, sekitar tahun 1900, Kesawan sudah menjadi pusat perekonomian Kota Medan dengan memiliki pasar, stasiun kereta api, kantor pos, bank, restoran, bank, kantor pemerintahan, hingga masjid.

“Berbicara Kota Medan sebagai metropolitan, tidak lepas dari daerah Kesawan. Kesawan sudah mulai sejak tahun 1871, sejak kantor pemerintahan pindah dari Labuhan Deli. Kesawan mulai maju pada 1880, kawasan itu lalu menjadi daerah elite,” kata sejarawan dari Universitas Negeri Medan (Unimed), Erond Damanik, beberapa waktu lalu.

Kemajuan kawasan Kesawan tidak bisa dilepaskan dari keberadaan Masjid Gang Bengkok, yang berdiri sebelum Tjong A Fie mendirikan rumahnya (Tjong A Fie Mansion) pada 1895 di Jalan Ahmad Yani. Masjid Gang Bengkok didirikan Tjong A Fie sebagai penghormatan langsung kepada Kesultanan Deli. Setelah selesai, kepengurusan masjid pun diberikan kepada Sultan Deli Makmun Al Rasyid pada 1874.

Sampai kini, di dalamnya terdapat mimbar kayu yang mempunyai 13 anak tangga yang digunakan sebagai tempat khatib berdiri. Selain itu, ada juga mimbar berkaki empat, tempat bilal azan, setinggi 2,2 meter. Kesawan menjadi tujuan untuk semua kegiatan bisnis, perdagangan, dan politik dipusatkan.

Salah satunya kehadiran Bank Nederlandsche Handel Maatschappij pada 1888, yang bangunannya kini menjadi kantor Bank Mandiri, persis di persimpangan Jalan Pemuda- Jalan Ahmad Yani. Bank ini melayani orang Belanda yang menjadi penjajah di Tanah Deli. Di sebelahnya, adalah gedung percetakan, Varekamp pada tahun 1909.

Bangunan ini adalah tempat DDSumatra Post , surat kabar kedua yang terbit di Tanah Deli dicetak. “Di sebelah Varekamp itulah rumah Tjong A Fie dibangun. Dia merupakan pengusaha, bankir, dan kapitan yang berasal dari Tiongkok, dan sukses membangun bisnis besar dalam bidang perkebunan, perdagangan, dan politik di Tanah Deli. Makanya, mendapatkan bangunan Balai Kota di Kesawan , yang sekarang sudah menjadi Hotel Grand Aston,” kata Eron.

Kesawan di masa lalu juga dikenal memiliki beragam fasilitas umum yang menunjukkan denyut sebuah kawasan metropolitan. Adalah rumah kopi, dulu disebut Club House of the Witte Societeit, dibangun pada 1879. Klub ini awalnya adalah sebagai tempat berkumpulnya tuantuan kebun yang jenuh dengan berbagai macam kepenatan pekerjaan.

Tidak jauh dari perumahan Tjong A Fie, kita akan menemukan Restoran Tip Top. Awalnya, restoran ini berdiri pada 1929 di Jalan Pandu, yang dulu disebut Kapitensweg dengan nama Restoran Jangkie, sesuai nama pemiliknya. Kemudian pada 1934 pindah ke Jalan Kesawan dan berganti nama menjadi Tip Top Restaurant.

Tidak jauh dari Tip Top, kita bisa menemukan sebuah bangunan bersejarah lain dan tetap difungsikan hingga saat ini, yakni Gedung PP London Sumatera (Lonsum). Kesawan juga tidak bisa dilepaskan dari Pasar (Pajak) Ikan Lama, yang kini dikenal sebagai pusat pedagang kain.

Padahal, dulunya merupakan salah satu pasar ikan terbesar yang dipindahkan dari Belawan. Tjong A Fie sangat berperan menjadikan pasar ikan terbesar ini. Tjong A Fie yang di awal kedatangannya ke Tanah Deli menetap di Labuhan Deli, kemudian memindahkan emporium bisnisnya ke Medan, termasuk membangun bisnis pasar ikan, sayuran dan obat-obatan. Kemudian pada 1970, pajak tersebut beralih menjadi pedagang kain. (mbc/bbs/ila)

Selain pasar, Kesawan juga sudah memiliki sebuah pusat perbelanjaan layaknya department store di masa lalu. Dikutip dari situs tembakaudeli.blogspot.com, pusat perbelanjaan itu bernama Seng Hap yang dibangun Tan TangHo. Seng Hap didirikan pada 1881, yang ciri bangunannya seperti pilar-pilar zaman Romawi yang masih eksis di daerah Kesawan.

Pada masanya, pusat perbelanjaan ini sangat terkenal di Pantai Timur Sumatera. Tan Tang Ho disebutkan meninggal dunia 1918, dan usahanya dilanjutkan anak lelakinya, Tan Boen An (1890-1946). Tan Boen An juga sempat aktif dalam bidang politik pada 1918 setelah pengunduran diri Tjong A Fie, dan terpilih sebagai anggota Dewan kota yang mewakili masyarakat Tionghoa.

Tapi jangan tanya di mana bangunan Seng Hap pernah berdiri, karena saat ini sudah hilang dari pandangan. Menurut sejarawan Muhammad TWH, nama Kesawan diambil dari bahasa Karo dari akar kata kesawahen yang artinya kampung.

Tampaknya Kesawan berhasil menjadi kampung besar untuk kebudayaan semua kalangan di Tanah Deli berpadu. Sebab, goresan dan sentuhan sejarah Melayu, Tionghoa, dan Eropa tersaji di tempat itu. (mbc/bbs/ila)

loading...