Crosser Hantam Dua Bocah, Adik Tewas Abang Kritis

Hukum & Kriminal Sumatera Utara
Atta Ananda (4) korban tewas dihantam crosser grasstrack 2017.

SEIRAMPAH, SUMUTPOS.COBalap sepeda motor Super Grasstrack 2017 yang digelar IMI Sumut di Kebun Sinah Kasih PT. Soeloeng Laoet, Sei Rampah, Minggu (24/9) siang memakan korban jiwa. Dua bocah abang beradik dihantam pebalap (crosser).

Kedua korban pada siang nahas tersebut yakni Atta Ananda (4) dan Alfat (6). Mereka datang ke sirkuit buatan itu bersama ayahnya, Dedi (33) warga Desa Kampung Padang, Sei Rampah.


Insiden maut bermula dari adanya tabrakan antara dua crosser. Kerasnya benturan membuat salah satu sepeda motor menyasar keluar sirkuit yang hanya dibatasi tali plastic. Seketika, sepeda motor menghantam kedua korban yang berdiri di bawah pohon kelapa sawit.

Melihat kejadian tersebut, Dedi dibantu penonton lainnya segera berupaya menyelamatkan korban dengan melarikannya ke rumah sakit terdekat. Namun nahas, dalam perjalanan ke RSUD Sultan Sulaiman, Atta menghembuskan nafas terakhir. Sedangkan abangnya, Alfat, terpaksa dirujuk ke rumah sakit di Medan karena kondisinya sangat memprihatinkan.

Usai kejadian, panitia pelaksana yang tadinya berkumpul di pintu masuk satu, bubar dan kabur. Mereka terkesan ingin lepas tanggung jawab. Padahal, tadinya para panitia itu sangat tegas kepada pengunjung. Setiap orang wajib bayar karcis Rp15 ribu. Sedangkan parkir sepeda motor Rp10 ribu. “Siapa yang masuk wajib bayar,” kata penjaga pintu masuk.

Petugas Polsek yang melakukan olah TKP dibuat repot. Ketika ditanya perihal identitas crosser yang tabrakan, panitia mengaku tidak tahu.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *