Diskanla Programkan Tabur Benih Ikan Bulanan di Danau Toba

Sumatera Utara
Gubernur Sumut, HT Erry Nuradi menabur 45 ribu benih ikan jenis nilem dan tawes di Parapat, Danau Toba belum lama ini.

MEDAN, SUMUTPOS.CO -Dalam mengembalikan keberadaan ikan di Danau Toba yang setahun terakhir mengalami penurunan jumlah karena penangkapan massal, Dinas Perikanan dan Kelautan Sumatera Utara (Diskanla Sumut) memprogramkan tabur benih tiap bulan. Hal ini juga dalam rangka mendukung pemerintah pusat menabur 1 juta ekor ikan.

Kepala Diskanla Sumut, Zonny Waldi mengatakan, pihaknya akan menabur benih ikan endemik Danau Toba, yakni tawes dan nilem, akhir April 2017 mendatang. Menurutnya, dengan langkah ini, diharapkan dapat mengembalikan keberadaan biota air tersebut, sebagai sumber mata pencarian masyarakat setempat yang berprofesi sebagai nelayan.


“Kami upayakan setiap bulan menabur benih ikan yang dikelola UPT. Ini tanpa budget, karena menjadi bagian dari operasional. Makanya akhir April nanti, kami tabur lagi,” ungkap Zonny, Jumat (21/4).

Selain itu, Zonny juga menyebutkan, pemerintah pusat melalui programnya, direncanakan menabur benih ikan yang sama pada Juni-Juli mendatang, sebanyak 500 ribu ekor. Saat ini, lanjutnya, pembibitan atau pembenihan tengah berjalan dan diperkirakan bisa ditebar setelah usia 2 bulan. “Diperkirakan sekitar 90 persennya berhasil (bertahan hidup) dan siap ditabur,” katanya.

Untuk pelaksanaan tabur benih tersebut, pihaknya memilih lokasi berbeda. Biasanya di kawasan Kabupaten Simalungun, tepatnya Parapat, kali ini rencananya akan mengambil daerah Kabupaten Samosir. Hal ini agar penyebarannya juga lebih luas. “Kami rencanakan di lokasi berbeda setiap bulan. Untuk yang dari program pemerintah pusat, akan ditentukan di mana lokasi yang cocok dan strategis,” beber Zonny.

Khusus untuk keberadaan ikan nila atau mujair, menurut Zonny, perlu dievaluasi. Karena jenis ikan tersebut kerap memakan ikan kecil, sehingga pengembangannya terhambat. Sebab itu, pihaknya mengembangkan ikan tawes dan nilem atau paitan, yang memakan sisa pakan dari keramba yang ada. “Makanya kami tidak lagi memprioritaskan pengembangan nila, karena endemik Danau Toba itu tawes dan nilem,” jelasnya.

Selain itu, Zonny juga mendapatkan informasi, sejumlah masyarakat sudah mulai mendapatkan hasil tangkapan ikan yang ditabur tahun lalu. Diharapkan pada masa mendatang, keberadaan ikan di Danau Toba memberikan manfaat bagi masyarakat. (bal/saz)

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *