Hobi Digital Bisa Hasilkan Uang

Sumatera Utara

LABUHANBATU, SUMUTPOS.CO – Aktivis dan Seniman, Melanie Subono menekankan soal pentingnya memiliki skill digital di masa pandemi. Sebab, sekarang ini hobi digital bisa menghasilkan uang.


“Cakap digital di era pandemi memudahkan masyarakat, karena dapat dilakukan dimana saja dan kapanpun, dapat menghasilkan uang dari hobi digital, dan berguna tanpa membahayakan kesehatan. Dengan memanfaatkan internet secara sehat dan positif dapat membuat hidup lebih sehat dan menjalani aktivitas dengan senang,” ujar Melanie Subono saat menjadi narasumber pada Webinar Literasi Digital Labuhanbatu, Kamis (15/7).

Pada kesempatan ini, Melanie juga memberikan tips apa saja yang dapat dilakukan saat ini lewat digital seminar dan edukasi dari rumah, toko menjadi online, gerakan sosial atau berdonasi, liburan 3D atau virtual tour, dan mengetahui kadar oksigen.

Webinar Literasi Digital ini digelar oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) guna mengedukasi dan mewujudkan masyarakat agar paham akan Literasi Digital lebih dalam dan menyikapi secara bijaksana dalam menggunakan digital platform di 77 kota/ kabupaten area Sumatera II, mulai dari Aceh sampai Lampung. Kegiatan ini diikuti 600 orang dari PNS, TNI/Polri, orangtua, pelajar, penggiat usaha, pendakwah dan sebagainya.

Ada empat kerangka digital yang akan diberikan dalam kegiatan tersebut, antara lain Digital Skill, Digital Safety, Digital Ethic dan Digital Culture dimana masing masing kerangka mempunyai beragam tema.

Sebagai Keynote Speaker, Gubernur Provinsi Sumatera Utara, H Edy Rahmayadi mengatakan, tujuan Literasi Digital agar masyarakat cakap dalam menggunakan teknologi digital, bermanfaat dalam membangun daerahnya masing masing oleh putra putri daerah melalui digital platform.

Narasumber lainnya, Adi Guna Darmadi (RTIK Belitung Timur) menjelaskan tiga resiko utama keamanan anak-anak di dunia digital antara lain, identitas anak rawan menerima serangan cyber, ketagihan gawai dan konten online, dan menerima perundungan cyber. Cara melindungi identitas anak melalui, berkomunikasi dengan terbuka dan saling percaya, orang tua mengajari untuk membuat kata sandi yang kuat, menekankan pada anak memakai platform yang memiliki reputasi baik soal kemanan pengguna, berhati-hati terhadap sumber belajar daring yang manawarkan akses gratis, kelola perangkat anak, serta manfaatkan fitur safesearch. 

Kemudian Drs Hilaluddin Nasution MPd (Kasi SMA dan PK Cabdisdik Tanjungbalai) membahas komunikasi yang baik dan benar dalam dunia digital menggunakan bahasa yang santai dan akrab namun mudah dipahami oleh komunikan. Tidak mengandung unsur provokasi, menyinggung isu SARA, ujaran kebencian, perundungan, caci maki, berita bohong, dan menjatuhkan orang lain. Budayakan berkomunikasi dengan tema yang konstruktif, partisipatif, dan edukatif. 

Penggunaan bahasa yang baik dan benar pada media digital meliputi, pemilihan ragam bahasa pada media digital lebih kepada ragam akrab dan ragam santai. Sedangkan, pengguna kaidah bahasa yang benar tidak begitu dihiraukan oleh warganet. Komunikasi yang baik dan benar sesuai etika digital mempunyai prinsip meliputi, menggunakan narasi dan pemilihan diksi yang konstruktif, partisipatif, dan edukatif, tidak bermuatan penghinaan SARA, tidak mengandung ujaran kebencian, dan hoax, serta memahami karakter komunikan dan mampu melihat situasi juga konteks komunikasi.

Narasumber terakhir Joko Gunawan (Jurnalis Gatra Media Group & Penerima Sertifikat Kompetensi UKW Muda) memaparkan mengenai hoax, merupakan berita palsu atau bohong atau informasi yang tidak benar, tetapi dibuat seolah-olah benar. Beberapa faktor penyebab hoax diantaranya, bentuk partisipasi, pengakuan atau eksistensi, provit, provokasi, dan propaganda. Dampak negatif dari hoax ialah dapat memicu perpecahan, baik antar individu maupun kelompok serta dapat menurunkan reputasi korban dan menguntungkan pihak tertentu. 

Dunia internet sangat pesat perkembangannya, sehingga menyebabkan bisnis media online bertumbuh cepat. Kondisi ini memungkinkan menimbulkan masalah, diantaranya minimnya kualitas dan kredibilitas informasi yang sampai ke masyarakat. Peran jurnalis menangkis hoax ialah untuk memastikan informasi itu benar, diperlukan landasan moral dan etika. Maka, guna menghasilkan berita baik dan benar, jurnalis wajib menaati kode etik jurnalistik serta memahami Undang-Undang Pers.

Sedangkan Influencer Rani Yulianti menyimpulkan hasil webinar dari tema yang sudah diangkat para narasumber berupa, cakap digital di era pandemi memudahkan masyarakat karena dapat dilakukan dimana saja dan kapanpun, dapat menghasilkan uang dari hobi digital, dan berguna tanpa membahayakan kesehatan. Cara melindungi identitas anak melalui, berkomunikasi dengan terbuka dan saling percaya, orang tua mengajari untuk membuat kata sandi yang kuat, serta menekankan pada anak memakai platform yang memiliki reputasi baik soal kemanan pengguna.

Komunikasi yang baik dan benar sesuai etika digital mempunyai prinsip meliputi, menggunakan narasi dan pemilihan diksi yang konstruktif, partisipatif, dan edukatif, tidak bermuatan penghinaan SARA, tidak mengandung ujaran kebencian, dan hoax. Serta, Berita hoax bisa berdampak buruk bagi generasi muda karena dapat memicu perpecahan baik antara individu maupun antar kelompok tertentu serta dapat menurunkan reputasi korban dan menguntungkan pihak tertentu. (rel/dek)

loading...