IKGA FKG USU Gelar Penyuluhan Hidup Sehat di Tengah Covid-19

Metropolis Pendidikan

Pemeliharaan Kesehatan Gigi Bayi dan Balita

MEDAN, SUMUTPOS.CO – Perlunya pola hidup sehat sejak dini diterapkan dalam kelurga. Untuk itu, ‎Dosen Ilmu Kedokteran Gigi Anak Fakultas Kedokteran Gigi (FKG) Universitas Sumatera Utara (USU) menggelar penyuluhan pemeliharaan kesehatan gigi bayi dan balita, Sabtu (19/12) kemarin.

Sekretaris Departemen IKGA FKG USU, drg. Siti Salmiah.(ist).
Sekretaris Departemen IKGA FKG USU, drg. Siti Salmiah.(ist).

Acara penyuluhan ini digelar secara online dan merupakan bentuk kerjasama Dosen IKGA FKG USU yang sekaligus anggota Ikatan Dokter Gigi Anak Indonesia (IDGAI) Pengda Sumatera Utara dan FKG Unsyiah.


‎Penyuluhan ini, dengan tema ‘Edukasi Pemeliharaan Kesehatan Gigi dan Mulut pada Balita’. Dinilai sangat penting lantaran di masa pandemi banyak orang tua yang enggan memeriksakan gigi anaknya.

Acara penyuluhan ini digelar secara online dan merupakan bentuk kerjasama Dosen IKGA FKG USU yang sekaligus anggota Ikatan Dokter Gigi Anak Indonesia (IDGAI) Pengda Sumatera Utara dan FKG Unsyiah.

Sekretaris Departemen Ilmu Kedokteran Gigi Anak (IKGA) FKG USU, drg. Siti Salmiah, Sp.KGA menjelaskan bahwa kegiatan ini merupakan salah satu bentuk pengabdian USU dan IDGAI kepada masyarakat. 

“Selama pandemi Covid-19, kebanyakan praktik dokter gigi maupun spesialis tutup atau membatasi waktu sesuai dengan instruksi dari organisasi profesi maupun pemerintah,” jelas Siti.

Selain itu, Siti mengatakan bukan hanya dokter gigi, pasien atau orang tua pasien juga cenderung untuk menunda bahkan  enggan datang ke praktik dokter gigi, klinik atau rumah sakit karena takut terkontaminasi atau terpapar virus Covid 19. 

Pasalnya transmisi Covid-19, ia menilai bahwa dapat terjadi akibat kontak dengan dengan droplet dan aerosol yang terjadi selama prosedur klinis di rongga mulut.

“Untuk itu dosen FKG USU, bersama IDGAI dan FKG Unsyiah menggelar pengabdian masyarakat berupa edukasi atau penyuluhan kepada orang tua tentang pemeliharaan kesehatan gigi mulut bayi dan balita di rumah. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan peran serta orang tua dalam pemeliharaan gigi mulut bayi dan balita serta mewujudkan peran dokter gigi spesialis kedokteran gigi anak  sebagai edukator selama pandemi Covid-19,” bebernya.

Siti yang juga Ketua Ikatan Dokter Gigi Anak Pengurus daerh Sumatera Utara mengatakan upaya edukasi atau penyuluhan secara tatap muka  langsung selama pandemi Covid-19 memang sebaiknya ditunda, namun upaya edukasi ini tetap harus diberikan, untuk itu pelaksanaan edukasi dilakukan secara secara online atau daring.

“Pada pengabdian masyarakat ini, para orang tua dan guru diberi edukasi mengenai pentingnya pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut pada balita, masalah gigi dan mulut yang paling sering pada balita, penyebab kerusakan gigi pada balita, kapan pemeliharaan mulai dilakukan, dan bagaimana cara melakukan pemeliharaan dan bagaimana melakukan konsultasi gigi anak ke dokter gigi  dalam masa pandemic,” katanya.

Acara penyuluhan masyarakat yang diketuai oleh Dr.drg Dharli Syafriza., Sp.KGA dengan narasumber Dr. Suzanna Sungkar, drg, Sp.KGA digelar secara online dan dihadiri oleh Ketua Kolegium IDGAI Prof. Seno Pradopo drg., SU., Ph.D., Sp.KGA.

Kemudian, Ketua PP IDGAI Drg. Udijanto Tedjosasongko, Ph.D, Sp.KGA(K), Dekan FKG Unsyiah Dr, drg Cut Soraya M.PD Sp.KG, Ketua Pengwil PDGI Aceh drg Eka Darma Putra MARS dan seluruh Ketua IDGAI  dari mulai pengda DKI Jakarta, Jabar, Jateng, Jatim dan Ketua IDGAI pengda Bali. 

Sedangkan peserta pengabdian masyarakat sebagai penyuluh terdiri dari dokter Gigi Sp.KGA dan dokter gigi yang berasal Universitas Sumatera Utara, Aceh dan beberapa kota besar lainnya.(gus)‎

loading...