ISIS Disebut Bakal Serang Indonesia, Apa Kata Kapolri?

Internasional
Kapolri Jenderal Badrodin Haiti.
Kapolri Jenderal Badrodin Haiti.

JAKARTA, SUMUTPOS.CO –  Kabar mengenai rencana ISIS (Islamic State of Iraq and Syria) menyerang Indonesia sempat memicu kecemasan. Pasalnya, kabar tersiar hanya beberapa hari pasca serangan Paris yang menewaskan ratusan orang tersebut.

Namun, hingga tadi malam, kabar tersebut tidak terbukti. Kapolri Jenderal Badrodin Haiti mengatakan, situasi di seluruh Indonesia relatif aman. “Belum ada indikasi adanya penyerangan,” kata Kapolri saat dihubungi tadi malam (22/11).


Untuk itu, dia meminta masyarakat Indonesia untuk tetap tenang. Meski demikian, pihak kepolisian di seluruh wilayah Indonesia tetap melakukan peningkatan kewaspadaan. Hal itu dilakukan guna menghindari kemungkinan terburuk.

Rencananya, peningkatan keamanan tersebut akan dilakukan hingga beberapa hari ke depan. “Sampai benar-benar kondusif. Tapi hingga saat ini belum ada,” kata Jenderal asal Jember, Jawa Timur tersebut.

Juru Bicara Badan Nasional ?Penanggulangan Terorisme (BNPT) Irfan Idris mengatakan, ancaman ISIS terhadap Indonesia sudah lama terdengar. Kelompok radikal itu selalu memusuhi negara-negara yang membencinya. “Kan itu dari dulu, mau menyerang Panglima TNI, Kapolri, dan Banser,” ujar Irfan.

Sebelumnya, International Business Times (IBT) melaporkan, kelompok peretas (hackers) Anonymous mengungkapkan rencana ISIS untuk menyerang Amerika Serikat, Italia, Lebanon, dan Indonesia. Informasi tersebut, lanjutnya, disebar oleh OpParisIntel, sebuah grup yang tergabung dalam Anonymous. Dalam data OpParisIntel, disebutkan ISIS akan melancarkan serangannya kemarin.

Namun kemarin pagi, Anonymous, membantah kabar tersebut melalui akun Twitternya. ”Kami tidak menyebarkan rumor apapun perihal kemungkinan penyerangan ISIS berikutnya. Dan kami tidak tahu dari mana rumor tersebut berasal,” tulis Anonymous, Minggu (22/11).

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *