Jadi Sahabat dan Motivator

Female

Modernitas memang memaksa orang bergerak cepat, atau tertinggal. Rutinitas yang senantiasa bergerak cepat berpengaruh terhadap keluarga yang kemudian menjadikan komunikasi orangtua dan anak
semakin berjarak. Faktanya, hal ini sering dialami para ibu rumah tangga yang bekerja atau ibu rumah tangga sebagai wanita karir.

Tapi itu tak terjadi pada ibu rumah tangga sebagai wanita karir satu ini, Roslinda Marpaung, anggota DPRD Sumut dari Partai PPRN. Baginya, menjadi wanita karir bukan berarti penghalang menjadi ibu rumah tangga yang begitu perhatian dalam mendidik anak-anaknya.


“Sebenarnya, pertumbuhan dan perkembangan anak tidak tergantung atau tidak ada hubungannya antara menjadi ibu rumah tangga atau wanita karir, tetapi lebih kepada cara mendidiknya. Banyak ibu rumah tangga yang gagal mendidik anaknya, di lain pihak, banyak juga wanita karir yang sukses dalam mendidik anak-anaknya,” ujar anak dari Prof Dr Boloni yang mendirikan RS Boloni di Jalan Mongonsidi Medan ini.

Dikatakan wanita kelahiran 3 Agustus 1969 ini, pilihan menjadi wanita karir adalah sebuah pilihan untuk menjadi wanita super, sukses sebagai diri sendiri, istri, ibu, dan sukses juga sebagai ibu wanita karir.

“Nah, di sinilah letaknya peran si ibu karir dalam mendidik dan memperhatikan perkembangan anaknya. Banyak cara yang bisa dilakukan untuk tetap memberikan perhatian kepada anak meski si ibu sesibuk apapun. Jangan malah lupa memberikan perhatian kepada anak karena kesibukan si ibu. Kasihan kan anak jadinya,” kata anak keempat dari lima bersaudara ini.

Wanita yang akrab disapa dengan nama Linda ini mengaku, ia tak hanya berperan sebagai ibu saja bagi anak-anaknya, tapi juga menjadi teman bagi anaknya. “Ini untuk menjalin hubungan saya bersama dengan anak-anak menjadi menyenangkan. Jadi, anak-anak selalu terbuka komunikasinya kepada saya tentang apapun. Tentang pacarnya atau sahabat-sahabatnya, tentang apapun,” aku ibu dari empat anaknya ini.

Kata wanita berkulit putih dan bertubuh langsing ini, kualitas hubungan dan komunikasi yang diberikan ibu pada anak akan menentukan kualitas kepribadian dan moral si anak. “Hubungan yang penuh akrab dan bentuk komunikasi dua arah antara anak dan orang tua merupakan kunci dalam pendidikan moral keluarga. Komunikasi yang saya lakukan adalah komunikasi yang bersifat integrative yang suka mendengarkan pembicaraan anak daripada menguasai pembicaraan saat ngobrol. Ini agar suasananya lebih mengalir,” kata dia.

Bahkan, untuk menjalin kualitas hubungan bersama anak atau keluarganya, Linda selalu memanfaatkan moment weekend bersama anak-anaknya. “Kadang kita kumpul di rumah, kadang pergi bersama. Pokoknya memanfaatkan moment weekend sebaik-baiknya bersama anak-anak saya,” tuturnya.

Lalu, sebagai ibu dari  empat anak, Linda berupaya memberikan motivator bersifat mendorong, penuh penghargaan dan perhatian kepada anak-anaknya. Sebab, ini demi meningkatkan kualitas karakter dan moral anak.

“Dalam membentuk moral anak melalui pendidikan keluarga, saya menjaga kualitas hubungan dan komunikasi, yaitu hubungan dan komunikasi yang ramah tamah dengan suasana demokrasi. Saya tidak pernah memaksakan kehendak kepada anak. Semuanya dibicarakan secara demokrasi bersama-sama,” kata istri dari Candra Panggabean ini.
Walau orang tua harus bersikap ramah dan menerapkan demokrasi pada keluarga, kata Linda, bukan berarti menunjukan karakter yang lemah dan suka mengalah. “Dalam membuat keputusan, orang tua tetap bersifat demokratis tetapi tegas dan jelas. Sebab orang tua yang tidak tegas dan mudah mengalah pada anak akan membuat anak bermental plin-plan,” bilangnya.

Dalam menentukan pilihan pendidikan, Linda bersama suami juga tak mau memaksakan kehendak mereka kepada anak. Begitu juga saat anak pertamanya meminta menimba ilmu ke Inggris dan anak keduanya meminta menimba ilmu ke Malaysia, Linda dan suami tidak melarangnya, bahkan menjadi motivator dan mendukungnya. “Keempat anak saya semuanya laki-laki. Saat ini anak pertama saya menimba ilmu di Inggris, anak kedua saya juga menimba ilmu ke Malaysia. Walau berjauhan, saya rutin memantau perkembangan anak saya melalui komunikasi dan mengunjungi mereka ” bilangnya.

Tapi paling penting bagi Linda, mendidik anaknya dengan moral agama. Sebab, agama mampu membentengi anak dari pengaruh negatif di era moderen ini.  (laila azizah)

 

loading...

1 thought on “Jadi Sahabat dan Motivator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *