Kalapas Tanjung Gusta Dicopot

Hukum & Kriminal Metropolis
Toga Effendi

MEDAN, SUMUTPOS.CO – Toga Effendi tidak lagi menjabat sebagai Kalapas Tanjung Gusta. Ia dicopot alias dipindahtugaskan sejak 20 Januari 2017 lalu. Kini, ia ditempatkan di Direktorat Jenderal Pemasyarakatan.

Kabar yang berdedar, percopotan itu terkait lemahnya pengawasan peredaran handpone di dalam lapas yang digunakan narapidana. Handpone tersebut dipakai sebagai alat komunikasi mengendali narkoba dari dalam lapas. Bahkan, pada razia yang digelar di Lapas Tanjung Gusta, ditemui 91 butir ekstasi dan alat cetak saat menggeledah Blok I kamar 4 pada Jumat (3/2) kemarin.


Tak hanya itu, sudah beberapa kali Badan Narkotika Nasional (BNN) mengamankan dan menangkap napi di dalam lapas tersebut yang melakukan pengendalian narkoba dari balik sel Lapas Tanjung Gusta Medan.

Seperti diketahui, BNN menangkap tahanan Lapas Klas IA Tanjunggusta, bernama Andi. Dari pengakuan BNN Andi ditangkap karena bebas berkeliaran edarkan narkotika, tanpa pengawalan 14 Januari lalu. Setelah menangkap Andi, BNN melakukan pengembangan. Tiga tahanan lapas lainnya yakni Ayau, Stevi dan Hartono dianggap terlibat dalam kasus ini. Ketiganya dijemput BNN saat berada di dalam lapas.

Dari belasan tangan pelaku tersebut, petugas anti narkotika berhasil mengamankan sabu seberat 10 kilogram. Kemudian, mereka adalah komplotan narkotika jaringan internasional Cina-Malaysia-Medan.

Kepala Divisi Pemasyarakatan Kemenkumham Sumut, Hermawan Yunianto, memang membantah mutasi Toga terkait  peredaran narkoba dalam lapas. Namun dirinya menegaskan kalau mutasi itu terkait lemahnya pengawasan di dalam lapas.

“Mutasi Kalapas tak ada kaitannya dengan tangkapan BNN. Jadi kemarin, kan, seolah-olah dia (Toga) ada kesan terlibat, tidak ada. Hanya dia dianggap kurang melakukan pengawasan, hanya itu saja,” jelas Hermawan via selular, Minggu (5/2) siang.

Untuk sementara ini, pengganti Toga sebagai Kepala Lapas langsung digantikan oleh Hermawan Yunianto sebagai pelaksana tugas (Plt) Kepala Lapas Tanjung Gusta Medan.

“Sementara dipegang pelaksana tugas Kalapas, saya sendiri. Saya merangkap sebagai Kadiv Pas Kemenkumham Sumut dan juga Kalapas sembari menunggu penggantinya. Saya tegaskan tidak ada kaitannya soal tangkapan BNN kemarin. Hanya kurang pengawasan saja, sehingga pada akhirnya terjadi hal-hal yang tidak diinginkan,” jelasnya.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *