Masyarakat Adat Berbenah Majukan Danau Toba

Sumatera Utara Travelista
Foto: M IQBAL HARAHAP/SUMUT POS
MATERI: Ketua KSPPM Kabupaten Samosir Anggiat Sinaga, saat memberikan materi penguatan peran masyarakat adat di Samosir.

SAMOSIR, SUMUTPOS.CO -Masyarakat adat sebagai bagian dari warisan kekayaan di kawasan Danau Toba, merupakan satu faktor penting guna menjadikan 7 daerah di Sumatera Utara (Sumut) itu mendunia. Sehingga, peran lembaga pendamping diperlukan guna memberikan penguatan terhadap keberadaannya.

Ketua Kelompok Studi dan Pengembangan Prakarsa Masyarakat (KSPPM) Kabupaten Samosir, Anggiat Sinaga mengatakan, pihaknya terus melakukan upaya penguatan peran masyarakat adat se-kawasan Danau Toba, seiring rencana pemerintah pusat mengembangkan potensi wisata yang ada dari segala sektor.


“Tentunya kami terus mengawal perkembangan yang ada di masyarakat. Termasuk akan dimulainya pembangunan, seperti infrastruktur jalan, masuknya investor untuk kebutuhan hotel, dan sebagainya. Jadi kami harus pastikan peran masyarakat,” tutur Anggiat, belum lama ini.

Kelompok masyarakat adat khususnya, lanjut Anggiat, masih banyak yang dinilai belum memahami betul bagaimana rencana pemerintah dalam pengembangan kawasan pariwisata Danau Toba. Seperti mengemas sedemikian rupa segala bentuk aktivitas masyarakat yang masih menjunjung tinggi nilai budaya turun temurun. “Selama ini, bicara adat, ya itu menjadi bagian penting dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat adat Batak Toba di kawasan ini. Namun, untuk menghadapi kemungkinan masuknya rencana pembangunan besar dari pusat, tidak hanya kelestarian alam, tapi juga kelestarian adat istiadat harus dipertahankan,” jelasnya.

Ia mencontohkan seperti saat ini, aktivitas bertani, berladang, hingga pemasaran, masih belum mengarah kepada produksi untuk kebutuhan wisata. Sehingga, sebagian masih harus didatangkan dari luar kawasan. Selain itu, untuk pemasaran perlu ada koordinasi jelas, antara hasil panen warga dengan permintaan dari pelaku wisata. “Kalau selama ini, bertani itu ya untuk kebutuhan biasa saja, termasuk pemasarannya yang juga tradisional. Ini yang perlu diperkuat, karena biasanya untuk pariwisata, komoditi pertanian bisa lebih tinggi harganya. Nah, posisi masyarakat adat ada di mana, harus dipastikan,” kata Anggiat.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *