Naoto Kan Mundur saat Musim Gugur

Internasional

TOKYO – Krisis nuklir di Jepang benar-benar memukul pemerintahan Perdana Menteri (PM), Naoto Kan. Karena dinilai gagal dalam penanganan bencana gempa bumi dan tsunami pada 11 Maret lalu, yang berbuntut krisis nuklir berlarut-larut, pemimpin Partai Demokratik Jepang (DPJ) itu nyaris terjungkal di parlemen, Kamis (2/6).

Untungnya, Kan berhasil lolos atau selamat dari mosi tidak percaya di parlemen yang dilancarkan oposisi. Berkat manuver kubu politikus 64 tahun itu, mosi tidak percaya dapat digagalkan. Sebanyak 293 suara menolak, dan hanya 152 suara anggota parlemen mendukung Kan lengser.


Sebelum mosi itu diperdebatkan di parlemen kemarin, Kan telah menyatakan kepada partainya siap mengundurkan diri jika krisis nuklir pasca bencana tersebut mulai terkontrol. Bahkan dia menawarkan diri untuk mundur pada musim gugur (September) mendatang. Lewat penawaran tersebut, mantan menteri keuangan Jepang itu berupaya membeli waktu agar dapat mempersiapkan anggaran ekstra untuk mendanai pembangunan kembali Jepang pasca gempa dan tsunami.

Mantan PM Yukio Hatoyama, politikus dari satu partai dengan Kan, yang sebelumnya menyatakan mendukung mosi tidak percaya akhirnya berbalik arah. Sebelum rapat parlemen, sejumlah tokoh senior DPJ mengindikasikan dukungan mereka pada mosi tidak percaya yang digalang oposisi. Namun, pada detik terakhir Kan meminta diadakan pertemuan partai dan minta dukungan menolak mosi tidak percaya tersebut. (rtr/afp/cak/dwi/jpnn)

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *