Ndredeg saat Duduk di Atas Watu Gilang

Metropolis
Foto: Tepas Tandha Yekti for Jawa Pos GKR Mangkubumi duduk di atas Watu Gilang setelah menerima dawuh raja Sultan HB X di Bangsal Sitihinggil, Keraton Jogjakarta, 5 Mei lalu.
Foto: Tepas Tandha Yekti for Jawa Pos
GKR Mangkubumi duduk di atas Watu Gilang setelah menerima dawuh raja Sultan HB X di Bangsal Sitihinggil, Keraton Jogjakarta, 5 Mei lalu.

Tidak banyak yang mengetahui prosesi detik-detik ketika GKR Pembayun mendapat nama baru, GKR Mangkubumi, pada Selasa, 5 Mei lalu. Selain hanya diikuti kerabat dekat, upacara tersebut tertutup untuk media. Namun, kepada Jawa Pos, putri sulung Sultan HB X-GKR Hemas itu bersedia menceritakan hari bersejarahnya tersebut.

FERLYNDA PUTRI, Jogjakarta


BAGI Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Pembayun, hari Selasa Wage, 5 Mei lalu, merupakan momen penting dalam perjalanan hidupnya. Sebab, pada hari itu dia menerima dawuh raja (perintah raja) Sri Sultan Hamengku Bawono (HB) X untuk duduk di atas Watu Gilang dan mengganti namanya menjadi GKR Mangkubumi.

Menurut Pembayun, upacara penahbisan dirinya yang dilangsungkan di Bangsal Sitihinggil, Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, tersebut benar-benar mendadak. Dia mengaku belum pernah sekali pun mendapat pemberitahuan dari ayahandanya untuk melaksanakan dawuh raja yang menyebutkan pergantian namanya dari GKR Pembayun menjadi GKR Mangkubumi.

“Sekitar pukul 06.30 saya mendapat telepon dari adik saya, GKR Condrokirono, di keraton,” ujar Mangkubumi dalam surat elektroniknya menjawab pertanyaan Jawa Pos Senin (11/5). Mangkubumi tak bersedia melayani wawancara langsung yang diajukan Jawa Pos karena sejak Sabtu (9/5) tidak enak badan. Giginya sakit dan badannya agak demam.

Telepon Condrokirono tersebut meminta Mangkubumi secepatnya ke keraton. Sebab, pada pukul 11.00 ada acara di Bangsal Sitihinggil. Namun, acara apa itu, Pembayun tidak diberi tahu.

Pembayun mengaku tidak terlalu kaget dengan panggilan mendadak dari Keraton Kilen. “Sebenarnya tidak bisa dibilang mendadak. Karena dawuh Gusti Allah (lewat Sultan HB X), jadi harus dilaksanakan secepatnya,” kata istri KPH Wironegoro tersebut.

Pembayun pun segera bersiap-siap. Dari rumahnya di Dalem Wironegaran, di luar kompleks keraton, dia mengenakan kebaya panjang dan kain batik. Memang, menurut kebiasaan, bila ada acara di keraton, para putri raja/sultan akan mengenakan kebaya yang sama. Sayangnya, kebaya Mangkubumi tidak ada. Dia pun memutuskan untuk memakai kebaya yang punya warna dan motif yang hampir sama dengan kebaya adik-adiknya.

Dengan terburu-buru, pukul 08.00, ibu dua anak itu sampai di Keraton Kilen, kediaman ayahandanya, Sultan HB X. “Di Keraton Kilen kami sanggulan dan sedikit memakai make-up,” terangnya. Tukang rias sudah disiapkan di Keraton Kilen. GKR Condrokirono-lah yang mendatangkan perias yang sudah jadi langganan keluarga keraton itu.

Dalam acara dawuh raja tersebut, HB X memakai baju kebesaran yang sama ketika dilantik sebagai raja/sultan pada 7 Maret 1989. Sebenarnya, GKR Hemas, permaisuri HB X, akan mengenakan baju yang sama saat mendampingi suaminya dilantik sebagai raja. “Namun sayangnya, baju ibu (GKR Hemas, Red) sudah sempit. Tidak cukup lagi,” ungkap Mangkubumi.

Mangkubumi lalu menelepon adiknya yang lain, GKR Maduretno, untuk membawakan kebaya dirinya waktu menikah. Kebaya itu rencananya dipakai Hemas, sang ibu. Tapi, begitu dicoba Hemas, ternyata baju kebaya tersebut terlalu longgar. Tak hilang akal, dengan cepat kebaya itu dikecilkan agar pas di badan Hemas. “Kalau ingat kejadian itu, lucu,” ucap Mangkubumi.

Menjelang pukul 11.00, persiapan di Keraton Kilen sudah selesai. Para abdi dalem juga sudah selesai mempersiapkan Sitihinggil yang rencananya digunakan untuk acara yang hanya diketahui HB X itu. Rombongan yang terdiri atas keluarga keraton dan undangan pun berjalan beriringan menuju Sitihinggil. “Saat jalan ke Sitihinggil itulah, saya diberi tahu Ngarso Dalem (Sultan HB X, Red), ketika nanti selesai dipanggil, harus duduk di kursi yang berada di atas Watu Gilang,” cerita perempuan 43 tahun tersebut.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *