Petani Ditemukan Tewas di Kamar, Tangan dan Kaki Terikat, Mulut Dilakban

Hukum & Kriminal Sumatera Utara

ASAHAN, SUMUTPOS.CO – Warga Dusun 2 Desa Pasar Lembu Kecamatan Airjoman, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara digegerkan dengan penemuan mayat petani, diduga korban pembunuhan. Korban bernama Khairil Anwar (57) alias Pian yang merupakan duda anak satu di dusun tersebut.

TEWAS: Khairil Anwar (57) alias Pian ditemukan tewas di kamat kediamannya di Dusun 2 Desa Pasar Lembu Kecamatan Airjoman, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara, Kamis (10/6).dermawan/sumut pos.

Humas Polres Asahan, Iptu Maraden Pakpahan mengatakan penemuan jasad korban diketahui sekira pukul 05.30 WIB. Korban ditemukan dengan posisi telungkup di atas tempat tidur dengan keadaan kedua tangan dan kaki terikat, serta hidung dan mulut dilakban. “Korban ditemukan pertama kali oleh anaknya yang bernama Irwansyah Putra (27) warga Dusun II Desa Pasar Lembu sekitar pukul 05.30 WIB,” terang Maraden.


Saat itu, kata Maraden, anak korban bermaksud mengantar makanan ke rumah orangtunya yang berjarak sekitar 500 meter dengannnya.

Sampai di rumah korban, Irwansyah melihat pintu depan rumah dalam keadaan terkunci lalu pergi ke pintu belakang rumah yang sudah dalam keadaan terbuka. Kemudian Irwansyah masuk ke dalam kamar dan melihat orangtuanya telungkup. “Saat membalikan badan korban dia melihat kedua tangan dan kaki orangtuanya terikat lakban, mulut berwarna hitam, hidung dan mulut juga terikat lakban,” urainya.

Melihat kejadian tersebut kemudian anaknya melapor ke tetangga, Adnan Lubis (57). Selanjutnya melapor ke kepala desa. Tidak menunggu lama kepala desa langsung kemudian melapor temuan itu ke Polsek Air Joman.

Menurut keterangan tetangga belakang rumah korban, Nur Elinda(46) mengatakan bahwa sekitar pukul 03.00 WIB tengah malam dia dan suaminya mendengar suara korban minta tolong. Karena takut mereka urung untuk keluar rumah.

Sementara, Kapolres Asahan AKBP Nugroho Dwi Karyanto melalui Kasat Reskrim Polres Asahan AKP Rahmadani mengatakan, saat ini jenazah korban diotopsi.

Info yang dihimpun, korban diketahui tinggal sendiri sejak istrinya meninggal dua tahun. Dari hasil perkawinan mereka dikaruniai satu anak laki-laki bernama Irwansyah Putra. Irwansyah sudah berkeluarga dan tinggal sekitar 500 dari rumah orangtuanya. Korban juga sebelumnya pernah mengalami depresi akibat istrinya meninggal dunia.

Sementara, Kapolsek Air Joman, AKP Saut Hutagalung menjelaskan dari hasil olah TKP yang dilakukan oleh unit reskrim Polsek dibantu dengan tim inafis Polres Asahan korban meninggal dunia diduga akibat dibunuh.

“Kami menduga, korban ini meninggal dunia akibat di bunuh,” ujar Saut kepada wartawan, Kamis(10/6).

Lanjutnya, saat ditemukan, korban yang berada di dalam kamar kondisinya tidak wajar. Katanya, kondisi korban saat ditemukan, leher diikat dengan lakban.”Kaki dan tangan juga diikat dengan solatip. Kemudian mulut disumpal dengan kain,” katanya.

Menurutnya saat ini dirinya dapat menyimpulkan bahwa korban meninggal dunia akibat dibunuh.

Sejumlah warga tampak berkumpul di sekitar rumah korban.

Menurut M Ayub Hasibuan, adik ipar Khairul Anwar, ada dugaan kakak iparnya ini dibunuh oleh lebih dari satu orang.

Ayub menduga, para pelaku menggasak uang tabungan hasil berladang milik korban. “Tangan dan kaki diikat itu tidak mungkin dikerjakan satu orang saja. Sebab menurut saya pasti abang ini berontak,” kata Ayub, Kamis(10/6).

Dia mengatakan, diduga para pelaku masuk dari pintu dapur. Sebab, bagian pintu dapur dalam keadaan rusak.

Kemudian, lanjut Ayub, para pelaku mengacak-acak kamar korban, termasuk membongkar lemari, tempat dimana Khairul Anwar menyimpan barang-barang berharganya. “Ini pasti perampokan,” kata Ayub.

Dia berharap, aparat kepolisian bisa segera mengungkap kasus ini.

Selama ini, Khairul Anwar dikenal tak punya masalah dengan orang lain. Sehari-harinya, Khairul Anwar cuma bekerja sebagai petani kelapa, cokelat dan sawit.

Saat ditemukan, jenazah korban dalam kondisi tergeletak di atas kasur. Kedua tangan dan kaki Khairul Anwar diikat menggunakan lakban. (mag-9/bbs/azw)

loading...