Sabotase Fasilitas Nuklir, Biarawati AS Ditahan

Internasional
Megan Rice (tengah) dengan sesama aktifis Greg Boertje-Obed (kiri) dan Michael Walli.
Megan Rice (tengah) dengan sesama aktifis Greg Boertje-Obed (kiri) dan Michael Walli.

SUMUTPOS.CO – Seorang biarawati Katolik dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena merusak fasilitas pertahanan nuklir Amerika Serikat.

Suster Megan Rice, 84, dan dua pengunjuk rasa lainnya memotong pagar dan memasuki Oak Ridge, Tennessee, fasilitas yang memproses dan menyimpan uranium.


Dua aktifis lainnya, Michael Walli dan Greg Boertje-Obed, dijatuhi hukuman lebih dari lima tahun penjara.

Insiden yang terjadi Juli 2012 itu mendorong perubahan keamanan di situs Y-12.

“Tidak usah ada kelonggaran untuk saya,” kata Suster Megan pada sidang pengadilan hari Selasa di Knoxville.

“Menghabiskan sisa hidup saya di penjara adalah hadiah terbesar yang Anda berikan”.

Selama persidangan, Suster Megan, dari Washington DC, mengatakan bahwa satu-satunya penyesalan dia adalah, menunggu lama untuk mengambil tindakan.

 

‘TINDAKAN BODOH’

Para aktivis perdamaian, anggota kelompok Transform Now Plowshares, awalnya menghadapi 20 tahun penjara.

Walli dan Boertje-Obed mendapat hukuman yang lebih berat karena mereka memiliki sejarah kriminal yang lebih panjang.

Trio ini juga dinyatakan bersalah karena menyebabkan kerusakan fasilitas pemerintah yang bernilai lebih dari $ 1.000 (Rp 11,7 juta).

Setelah memotong pagar untuk masuk ke fasilitas tersebut, ketiganya membuat grafiti dan cat semprot dan memecahkan dinding dengan palu.

Mereka menghabiskan sekitar dua jam di dalam fasilitas.

Ketiganya juga menyemprot bagian luar kompleks dengan botol bayi yang mengandung darah manusia.

Anggota parlemen AS dan Departemen Energi kemudian melakukan penyelidikan dan membongkar “tindakan bodoh” di fasilitas itu.

Pejabat penting dipindahkan, termasuk bagian Administrasi Keamanan Nuklir Nasional.

WSI, perusahaan penyedia keamanan di lokasi, dipecat dan petugas lainnya diturunkan. (NET)

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *