Satpam RSU dr Djoelham 2 Bulan tak Gajian

Sumatera Utara

Tipikor Polres Binjai  Bidik  Bendahara Rumah Sakit

BINJAI- Sedikitnya 10 satpam di RSU dr Djoelham Binjai belum menerima gaji selama dua bulan. Anehnya, Direktur Utama (Dirut) RSU dr Djoelham Binjai, Drg Efendi, mengaku sengaja tidak menggaji para satpam tersebut. “Yang mengelola  security bukan saya. Makanya, selama saya duduk menjadi Dirut, gaji mereka belum saya bayar,” ujarnya.
Dia membeberkan urusan Satpam di RSU dr Djoelham dikelola Acun dan pria berinisial M.


Acun yang dikonfirmasi via selulernya, membantah keterlibatannya dalam merekrut Satpam di RSU dr Djoelham Binjai. “Ngapain? Ah, mana ada,” kata Acun singkat.

Mantan Dirut RSU dr Djoelham Binjai, Drg Susyanto yang dikonfirmasi terpisah menerangkan, semasa menjabat, dirinya membuat kebijakan menyediakan keamanan rumah sakit. “Saya mengambil inisiatif membuat satpam tenaga honorer di RSU. Gaji satpam sudah tertampung dalam APBD sebesar Rp300 ribu per bulan,” terangnya, seraya menambahkan, tidak ada menjalin kontrak kerja dengan Acun.

Permasalahan ini menarik perhatian petugas Tipikor Polres Binjai. Dua saksi berinisial M dan R alias Jack yang diduga terlibat, sudah diperiksa.

“Jumat ini bendahara RSU dr Djoelham Binjai dipanggil untuk mencari tahu dari mana mereka mengeluarkan gaji satpam,” ujar Kanit Tipikor Polres Binjai, Ipda Bambang. (dan)

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *