Sebaiknya BBM Naik Bertahap

Ekonomi Nasional
Iwat Ratman
Pengamat kebijakan energi, Iwan Ratman.

JAKARTA, SUMUTPOS.CO – Pelantikan Joko Widodo dan Jusuf Kalla sebagai pemimpin negeri tinggal beberapa hari lagi. Salah satu kebijakan pemerintahan baru ini yang menimbulkan pertanyaan banyak pihak adalah rencana menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi hingga Rp3.000 per liter untuk menghemat anggaran negara. Masyarakat pun mulai meresahkan efek lanjutan rencana kenaikan BBM ini. Haruskan harga BBM bersubsidi dinaikkan hingga hampir Rp50 persen?

Terkait hal ini, pengamat kebijakan energi, Dr Iwan Ratman meyakini, pemerintahan Jokowi-JK yang dipilih oleh rakyat masih tetap mendengarkan denyut aspirasi rakyat.


“Lebih baik harga BBM bersubsidi tidak dinaikkan karena harapan rakyat pada Jokowi-JK sangat besar. Yang lebih rasional adalah menaikkan pajak kendaraan. Karena nilainya sama dengan menaikkan BBM bersubsidi. Menaikkan pajak kendaraan tentu juga beresiko tapi berbeda (tingkat risikonya, red) dengan menaikkan harga BBM bersubsidi,” kata Ketua Dewan Pembina Komunitas Migas Indonesia (KMI) ini, kemarin.

Bila pemerintah mendatang tetap pada pendiriannya untuk menaikan harga BBM bersubsidi, Iwan berharap kebijakan itu dilakukan bertahap. Dalam setahun misalnya, kenaikannya menjadi Rp2000.

“Bila strategi kebijakan seperti ini diimplementasikan maka dalam tiga setengah sampai empat tahun subsidi BBM sudah tidak ada. Sehingga pada 2018 atau 2019 BBM sudah tidak bersubsidi,” jelas pria yang juga menjabat Kepala Penunjang Operasi SKK Migas ini.

Iwan yakin, kenaikan harga BBM bersubsidi secara bertahap akan memberikan ruang kepada masyarakat untuk beralih kepada gas, energi murah dan ramah lingkungan. Masyarakat pun harus dipersiapkan untuk tidak menggunakan premiun dan solar tapi menggunakan gas.

“Pemerintah bertanggungjawab untuk menyediakan infrastruktur gas agar masyarakat pun bisa medapatkan gas dengan mudah,” lanjutnya.

Iwan Ratman tidak menampik bahwa tidak sedikit penasehat ekonomi maupun energi yang mendampingi Jokowi-JK. Kendati demikian, Iwan Ratman percaya, Jokowi-JK dapat menangkap aspirasi rakyat. “Jangan membuat rakyat kecil makin terjepit di tengah himpitan ekonomi yang makin sulit,” tegas Iwan Ratman.

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *