Wow, KPK Kantongi Laporan Gratifikasi Dokter

Metropolis

Dokter-ilustrasi
Dokter-ilustrasi

JAKARTA, SUMUTPOS.CO – Praktik pemberian hadiah atau imbalan kepada dokter tampaknya sudah menjadi hal lazim. Terbukti, sejumlah dokter berstatus pegawai negeri sipil (PNS) telah melaporkan penerimaan gratifikasi kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).


“Sudah ada beberapa pelaporan sponsorship,” kata Direktur Gratifikasi KPK Giri Suprapdiono saat dihubungi wartawan, Minggu (15/11).

Hanya saja, Giri tidak membeberkan apa bentuk penerimaan gratifikasi yang dilaporkan ke komisinya. Ia juga enggan mengungkapkan siapa saja dokter yang telah mematuhi aturan pelaporan gratifikasi tersebut.

Namun informasi yang diterima wartawan menyebutkan bahwa mayoritas gratifikasi yang dilaporkan berupa akomodasi seminar untuk profesi dokter yang digelar di dalam maupun luar negeri.

Penerimaan laporan gratifikasi dari kalangan dokter juga dibenarkan oleh Plh Kepala Biro Humas KPK Yuyuk Andrianti. Tetapi, Yayuk tidak dapat memastikan apakah sponsorship dimaksud ada yang berbentuk uang.

“Misalnya mau bikin seminar terus sponsornya perusahaan farmasi. Tapi aku belum dapat rincinya,” kata Yuyuk.

Sebelumnya diberitakan, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan melakukan kajian soal pemberian hadiah atau gratifikasi dari perusahaan farmasi kepada dokter. Kajian KPK ini atas permintaan dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

“Kemkes meminta bantuan kerja sama dengan kami terkait dengan parameter pemberian kepada dokter juga bentuk, batasan maupun parameter tertentu gratifikasi,” ucap Pelaksana Tugas (Plt) Wakil Ketua KPk Indriyanto Seno Adji. (dil/jpnn)

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *